Pengalaman Pertama Memasak Lidah Sapi

As some of my lovely friends already asked me about my first experience cooking a beef tongue, by this post I want to share it. Enjoy!

Walaupun aku bukan penggemar fanatik ‘jeroan’,  tapi aku dan si Mas punya kenangan indah dengan lidah sapi. Cuiitt..cuiitt… :p
Ceritanya dulu pas resepsi nikahan kami, salah satu menu yang melekat indah di benak kami adalah semur lidah sapi. Pas kami nyoba rasanya enaaakk… Entah apa ini karena kami makannya setelah acara jadi pas luaper buanget atau emang beneran enak hehehehe… Tapi walaupun kami nggak yakin mana yang tepat, tetep aja setiap kami ke Malang, kami nyempetin untuk makan semur lidah sapi di restoran tempat resepsi kami. Atau kalau kami ke rumah makan ‘Oen’ yang terkenal itu, menu yang dipilih pasti bistik lidah sapi mereka yang melegenda dan selalu dapet banyak bintang saat direview ahli kuliner.
Kemudian pas di Oz kami kangen sama lembut dan kenyalnya bagian sapi yang nggak bertulang ini. Beberapa kali ngomongin lidah sapi, dua minggu lalu si Mas nyletukin ide untuk masak lidah sapi. Whooaa… ngebayangin lembut seratnya udah bikin kami makin mupeng. Kebetulan kami punya langganan butcher yang memasok daging halal, dan kadang mereka ngejual ‘jeroan’ kambing atau domba juga, tapi nggak pernah aku liat mereka jual lidah, langsung aja aku punya ide untuk nanya ke mereka.
Hmm… dengan berharap banget aku ngirim e-mail ke butcher langganan, nanya apa aku bisa pesen lidah sapi halal. Biar si butcher makin tersentuh, aku agak ngerayu dengan bilang kalo masakan dengan lidah sapi adalah makanan favorit suami dan ini mo dijadikan anniversary gift.

Besoknya pas terima balesan emailnya, ternyata kata butchernya mereka selalu jual, eeennn yang bikin aku agak malu-malu pas ambil pesenanku, katanya banyak juga yang beli jadi nggak perlu special order. Wah kecele, malu deh… hehehehe :D

Si Mas yang ngebaca e-mail ku malah ngegodain kalo dy nggak akan bantuin masak, “Kan hadiah anniversary buat suami” sambil kedip-kedip mata.
Tiba lah hari dimana aku janjian ma butcher buat ngambil pesenanku, aku paginya nervous-nervous gimana gitu. Ini kan bakal jadi pengalaman masak lidah pertama kalinya, tapi yang keinget di pikiranku saat itu cuma repot proses persiapan dan memasaknya. Antara nervous dan males, aku mulai nyari-nyari resep di detik-detik terakhir, setelah googling dan membandingkan banyak resep. Diantara banyak resep yang sulit dan rumit, aku nemu satu yang mudah. Horrayyy!! Mungkin karna nervous, pas nemu resep yang mudah rasanya mendongkrak optimisme kalau aku akan sukses masak semur niy! *keliatan banget kalo beneran gagap dapur hahahaha… :D *
Setelah semua bahan terkumpul, dimulailah petualangan memasak lidah sapi!! Setelah ada sedikit argumentasi dengan sang juri master chef (baca: si Mas) yang katanya awalnya nggak mo bantuin masak tapi malah ngasih tips-tips aneh pas aku lagi berusaha ngulitin lidah, yang bikin aku makin mikir bahwa masak lidah sapi tuh repot.
Eh, baru sepertiga lidah aku kulitin, saking penuh konsentrasi sekali, jariku malah keiris! *ngambek, nggak mo masak lagi! huhuhuhu…* Si mas yang ngeliat istrinya jarinya berdarah ternyata lebih panik daripada korbannya, dan nyuruh aku untuk nggak nerusin. Akhirnya malah si Mas yang ngulitin ampe bersih. Aku ngapain? Aku yah duduk-duduk aja ngeliat si Mas ngulitin, sambil dengan bebas buka-buka facebook, kan lagi recovery hehehehe… *big grin*
Abis lidah terkuliti sampai bersih, aku rebus lidah yang udah dipotong menjadi empat bagian dengan air kurang lebih 1,5 literdi rice-cooker. Tambah dengan dua sendok garlic mince, sedikit garam dan merica. Kemudian rebus selama 3 jam atau sampai lidah mencapai tingkat keempukan yang diinginkan.
Aku masak di rice-cooker karna aku nggak punya pressure-pan, dan kompor di tempat kami ini nggak ada api kecilnya. Ngerebus air 2 liter di api kecil selama 15 menit udah gosong aja, saking panasnya. Jadi tempat yang paling pas buat slow-cooking ya rice-cooker tercinta. Love you, rice-cooker! You’re rock!! Hahahaha…
Nah setelah empuk, ada dua masakan yang aku bikin. Pertama bistik lidah sapi. Lidah sapi yang sudah empuk aku potong dengan ketebalan kurang lebih 1 cm, kemudian aku sauté (menggoreng dengan sedikit butter dengan api panas). Lalu disajikan dengan asparagus yang dimasak dengan cara yang sama, dan yang paling pas disajikan dengan mashed potato atau sweet corn atau nasi panas kalau punya suami yang masih terlalu cinta sama nasi. Huhuhu…enak…

Eeennn, masakan yang kedua adalah masakan yang paling penting, semur lidah!! *tepuk tangan*

Setelah lidah empuk dan sudah siap diolah, ternyata cara mengolahnya mudah sekali. Tinggal cemplung-cemplung aja. Ditunggu tiga puluh menit udah siap untuk disajikan. Syeedaapp…

Tapi jangan tanya butuh berapa lama buat ngabisinnya. Kan kalau based on alasan di e-mail yang aku karang-karang itu, maunya bisa awet sampai pas the day anniversary kami, walaupun aku sengaja masaknya tiga hari sebelumnya. Eh lha kok ternyata suamiku suka banget, akhirnya semurnya nggak bertahan lama. Tapi sukurnya pas the day kami masih ada sisa-sisa semur yang berhasil aku selamatkan beberapa hari sebelumnya yang pas porsinya untuk sekali makan.

Alhamdulillah, anniversary ke tiga, dapet hadiah yang pas di hati, dan makan makanan istimewa. Horray lengkap deh!! :)

Oiya, resep aku bagi di post selanjutnya aja yah. Biar post ini nggak kepanjangan hehehehe…

Kalau ada yang penasaran kira-kira abis ini aku dan si Mas mo masak lidah sapi lagi atau kami udah kapok, jawabannya alhamdulillah belum kapok. Rencananya siang ini kami mo kirim email buat pesen lidah sapi lagi. Hmm… enaknya dimasak apa yah kali ini, ada yang punya ide? bagi donk… :) 

6 thoughts on “Pengalaman Pertama Memasak Lidah Sapi

  1. Yuli: Akhirnya yah… Tapi ternyata tetep loh, pas ngebayangin musti ngulitin lagi, jadi sutress lagi hehehehe *nggak konsisten* Eh gimana ngurus VISAnya udah selesai yah? Si Mas: Mas..Mas…gantian yang masak dunk… :p

  2. hahaha … tuh si masnya minta dimasakin lagi … biar masnya aja yg ngulitin :)waduh, belum mbak ngurus visanya … masih nunggu certificate of enrollment dari kampus… mudah2an segera keluar … sudah nggak sabar mau nyusul mbak, apalagi pas lihat foto cantiknya dgn si koala :D

  3. Pingback: I Love Weekend! « Tempat Ketiga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s