Afternoon Walk

Salah satu keuntungan saat menemani suami sekolah adalah saat suami libur kuliah maka ada temen buat ‘mati-gaya’ bareng, hehehehe… Waktu luang yang langka ini, karena kalau pas balik di Jakarta pasti sibuk dengan kerja. Kalo pas lagi mudik ke Malang, pasti udah ditelponin Ibu or Ibu mertua yang minta diabsenin. Jadi saat libur yang bener-bener libur sampai mati gaya berdua yah cuma saat-saat ini.

Kali ini untuk mengisi waktu kami main ke rumah salah satu teman si Mas yang baru punya baby, *uuhhh… babynya lucu…* kemudian disambung dengan jalan kaki muter-muter di sekitar daerah tempat tinggal kami. Dengan mengandalkan GPS hp, biar nggak tersesat, kami jalan kaki menuju sekolah dasar negeri terdekat, kemudian lanjut terus sampai bertemu dengan river-park, taman disekitar sungai. Abis itu menyusuri sungai sampai akhirnya bertemu dengan taman luas tempat dimana setiap hari Minggu murid-murid Indonesia main bola voli. Jarak tempuh jalan kaki kami kalau dihitung lebih dari satu kilometer lho! 

Wuaaa, sampe rumah langsung berasa sehat, karena betis dua-duanya mulai nyut-nyutan. Ketauan nggak pernah olahraga nih! Hahaha… :D

Si Mas’ Gift

Wow…wow… nggak terasa udah tiga tahun berbagi hidup dengan si Mas!

*salaman ma si Mas* “Terima kasih atas kerja-samanya yang baik selama ini. Mudah-mudahan kerja sama yang baik ini bisa berlangsung terus menerus.” *sambil bungkuk-bungkuk badan*

*dibales sewotannya si Mas* hahahahaha… :D

Yup, yup kemarin adalah tepat kami menginjak tahun ketiga pernikahan kami, woaaa… nggak kerasa aja. Padahal pas mo married, yang ada deg-degan mikir gimana yah melalui hari dengan si suami nanti. Eh ternyata ya menyenangkan lho…

Kemarin ngerayainnya nggak muluk-muluk. Secara yah, sejak pertama kali anniversary kita nggak pernah ngerayain dengan benar.

Taun pertama kita nggak ngerayain di hari H, soalnya kami lagi sibuk-sibuknya. Akhirnya ngerayainnya malah beberapa hari setelahnya, itu juga pas kebetulan makan di luar jadi kita named it sebagai ‘perayaan anniversary kita yang pertama’, tapi di blog si Mas nulis sesuatu jadi yah ada kesannya juga siy. (pas itu kita masih nge-blog bareng)

Tahun kedua malah lebih melankolis dan mengharukan. Aku di Wausau, si Mas di Jakarta. Untuk ngerayain aku ngirim kue tart, pesen dari Harvest (kalo mo liat link-nya bisa liat di ‘most popular post’) dan dikirim ke kantornya si Mas. Tapi karena pas the day-nya si Mas ada ekspedisi dan aku juga mo nginep di rumah mentor, aku ngirimnya beberapa hari sebelum the day.

Dan tahun ini sebagai anniversary yang ketiga, kayanya lebih mending. Kami ada disatu tempat yang sama dan kami sama-sama nggak sibuk. Eh nggak ding, yang nggak sibuk cuma aku. Si Mas sebenernya sibuk mo ujian semester pendek, tapi karena aku pelototin hari sebelumnya, jadi mo nggak mau dy musti-kudu-harus ngeluangkan waktu bersamaku hehehehe… *drama queen mode on :D *

Nggak ada breakfast on the bed siy *masih ngarep hehehehe…* Tapi ada kejutan kecil dari si Mas yang disiappin pas aku ke kamar mandi buat siap-siap sholat subuh. A lil’ box on the bed. Itupun si Mas rada ragu apa hadiahnya pas dihati dan sesuai dengan kemauannya sang istri yang bawel hehehehe…

FYI, si Mas katanya ada trauma kalo ngasih kejutan ke aku *dy bisa lebay juga loh*

Katanya biasanya hadiahnya cuma menghasilkan dua respon dariku, pertama akunya kecewa soalnya yang dikasih nggak sesuai dengan keinginanku. Yang kedua, harga barangnya kemahalan dan aku malah marah-marah soalnya si Mas nggak berhemat. Jadi kata si Mas, yah mending nggak ngasih kejutan. *si istri nangis dipojokan, hahahahaha…*

Iih padahal si Mas baru ngasih kejutannya kurang dari jari satu tangan, “Mas, you just need more practices.” (baca: sering-sering kasih kejutan lagi donk!! :p )

Karena takut traumanya si Mas makin dalam *lebay dikit*, untuk anniversary kali ini aku ngasih clues yang lebih jelas. Aku nulis di blog post tentang aku pengen waffle maker, di ‘Our (My) 3rd Anniversary Gift‘  dan pas lagi browse dan si Mas ada dideketku aku nujuk-nunjuk ke si Mas waffle maker yang aku mau plus toko onlinenya. Berharap banget si Mas inget. *big grin*

Well, kurang lengkap donk namanya kalo Chita tanpa rencana cadangan. Mengingat si Mas kadang suka males pesen barang online *dun know why*, aku setiap main ke mall ma Mas, selalu mengusahakan untuk lewat depan salah satu toko kosmetik dan perawatan tubuh yang udah aku incer dan nggak lupa bilang, “parfumnya ‘itu’ yang rose baunya enak lho!” Dan karena seringnya kami ke mall, kadang pas kami lewat, kalimatnya aku ganti dengan himbauan yang lebih jelas, biar makin merasuk di dalam benaknya si Mas hahahaha… “Mas aku mau lho kalo dibeliin parfumnya yang aku suka itu.”

Biasanya kalo dibilangin seperti itu si Mas akan otomatis bilang, “Ya udah beli aja sekarang.” Eaaaa… kan maunya buat a surprise gift, bukan aku yang beli *walopun tetep pake duitnya si Mas :p * tapi kan rasanya bedaaaa…

Sehari sebelum anniversary ketiga kami, dy pulang kuliah langsung nyari waffle maker, tapi ternyata di mana-mana nggak ada yang jual. *Oh Oz, really?!!* Kemudian, si Mas nelpon aku yang pas itu ada di rumah, dan nanya parfum yang aku mau belinya dimana. Yeah, walopun kami ke mall more than twice a week dan mallnya nggak gede-gede amat, dan aku selalu bikin kami berdua ngelewatin toko itu, si Mas tetep nggak inget. Pria oh pria… Abis tutup telpon aku seneng banget, karena berarti bakal ada hadiah buat anniversary kali ini dan kemungkinan salahnya lebih kecil. Hoorrrraaayy!!!

So, kemarin abis sholat subuh dan dikasih kecup-kecup dan ucapan selamat anniversary, aku nggak sabar untuk ngebuka kadonya. Ternyata sodara-sodara, yak… kadonya BENAR!! Si Mas langsung bisa bernapas lega *lebay, kaya ngeliat aja, padahal udah sibuk semprot-semprot parfum ke badan :D * Dan ada kartu imut banget dari si Mas, dan pas di buka dalemnya, cuma ada tanda tanggannya si Mas di bawah. Eaaaa…. kok nggak romantis!! *Inget parfum, parfum baru, dapet parfum baru* hahahaha…

Hoorray, seneng-seneng… dapet hadiah dari suami di tahun ketiga pernikahan. Love you much hubby!! You’re the best!! ;)

kartu ucapan dan di sudut atas ada hadiah dari si Mas :* 

Aniwei, nggak usah nanya foto hadiah dari aku buat si Mas yah, coz aku cuma ngasih kartu doank hahahahaha…. Awalnya mo ngasih kado T-shirt dua potong. T-shirts nya udah kebeli dari minggu lalu, tapi karena aku nggak betah nyimpen-nyimpen, akhirnya minggu lalu aku kasih langsung. Jadi kemarin aku cuma ngasih kartu doank, tapi ada ucapan dan tulisan paannnjjjaaannngg buat si Mas didalemnya. Diliat nilai romantisnya yah, jangan bendanya hahahaha *mekso*… :D

Our Third Anniversary

Marriage is like an amusement park ride.

Some are roller coasters, taking you on an exciting but scary ride up and down and around and through loops.

Some are merry-go-rounds, turning around and around in circles but never really going anywhere.

Some are kiddy rides, easy, but kind of boring, and making you want something more.

And ours is a not as scary as roller coaster but not as boring as merry-go-rounds. It just simply fun, exciting, full of surprise, joy, laugh, happiness, and love!

Happy third anniversary my wonderful husband (and my best friend) si Mas! ♥

*Inspiration and some words taken from googling*

Si Mas dan Si Ipeh

Awalnya gara-gara kartun ini si Mas ogah-ogah kalo ditawarin ganti HP ke Blackberry.

Aku sendiri pake blackberry, alasannya simple, HPnya murah *cuma sanggup beli yang separoh, layar doank nggak pake keypad* dan biaya servicenya juga murah. Si Mas pas liat punyaku mulai agak tertarik-tertarik tuh untuk beli blackberry. Kan asik tuh kalo sama-sama blackberry bisa BBMan, nggak perlu sms-an. 
Tapi ternyata tertariknya cuma bentar. Nggak lama, si Mas mendeklarasikan diri kalo dy cucoknya dengan HP androit. *kayanya masih terpengaruh ma kartun itu.* Aku pikir daripada androit kenapa nggak sekalian si Ipeh aja, mumpung uang bulanannya beda dikit ma androit. Setelah galau beberapa hari, akhirnya si Mas mantep terpengaruh rayuanku, beli Ipeh. 
Dasarnya cowo dapet maenan baru, awal-awal setelah beli si Ipeh ini, kerjaannya ngutek-ngutek telpon pintarnya berhari-hari. Entah diapain aja, mungkin dibikin biar telponnya makin pinter hahahahaha… :D
Aku siy seneng-seneng aja dy punya mainan baru, coz berarti modem internet bisa aku kuasai tanpa ada yang mengganggu, dari pagi sampe pagi lagi. :D
Nah yang bikin aku gemez sama si Mas saat aku inget hari-hari pertama dy punya Ipeh, si Mas kadang-kadang suka nyletuk dan bikin aku speechless sebelum akhirnya malah ketawa kepingkel-pingkel.
Kaya beberapa hari setelah beli Ipeh, pas pagi-pagi aku baru bangun, kalimat pertamanya si Mas ke aku, *instead of “pagi cinta”*, si Mas bilang, “Ini ternyata nggak bisa di-copy-in MP3 dari laptop nih,” dengan nada agak menyesal. Ohh hunniii… kenapa punya HP keren tapi mindsetnya masih ala glodok?! 
Or yang lebih bikin speechless, pas hari pertama, dengan wajah serius ngeliat ke si Ipeh sambil nanya, “Eh, ini kok nggak bisa dipake BBMan yah, Say?”
*speechless*

Posting this post with full of love, as tomorrow will be our third anniversary!!

Our Breakfast Platter; Resep untuk Nugget, Arancini, dan Crêpes

Untuk membuat masing-masing makanan sarapan kami (read this post Our Breakfast Platter , kecuali sosis sapi, caranya gampang banget. Nugget dan arancini resepnya aku contek dari blognya mbak Meta di metariza.com. *sebenernya mo aku link ke posting resepnya langsung, tapi entah kenapa blognya mbak Meta nggak bisa dibuka.*

Dan aku bikin sarapan favoritku crêpes, sebagai pengganti pancake. Dun worry bikin crêpes itu cuma setengah jam dan bisa disambi sambil ngegoreng nugget, arancini, dan sosis, jadi nggak repot.

Sebenernya kata mbak Meta di blognya nugget dan arancini adalah dua makanan MPASI (makanan penunjang ASI) untuk anaknya yang berumur diatas satu tahun tapi semua anggota keluarganya suka. Wah tertarik aku untuk bikin, selain karena membuatnya nggak rumit.

Untuk aku dan si Mas yang suka makan nugget, resep ini pas banget karena kami jadi bisa bikin sendiri, pluss bisa memastikan dagingnya halal, mencegah pemakaian MSG dan bahan pengawet, otomatis makanan yang kami buat lebih sehat. :)

Udah beberapa kali ini aku bikin dan selalu berhasil, resepnya beneran gampang lan guampil. Biasanya aku bikin setelah pulang dari ngeborong daging di halal butcher setiap weekend, kemudian hasil setengah jadinya langsung dimasukin ke freezer dan tiap hari tinggal ambil beberapa lalu digoreng. Kadang saat nggak ada camilan *coz aku kalo masak nunggu mood bagus, alasan doank hehehehe…* si Mas ngegoreng beberapa potong either nuggets or arancini.

Karena masih belum bisa aku link-an langsung dengan posting resepnya mbak Meta, aku share catetanku yah…

Nugget ala Metariza.com

Bahan:
400g daging cincang ayam/sapi/udang/salmon/dori (bisa pilih salah satu atau dicampur); 15g oatmeal; 35g tepung terigu; 3 putih telur; 8 siung bawang putih + 1/2 bawang bombay (dihaluskan/diblender); 50g keju cheddar parut; garam dan merica secukupnya

Untuk lapisan luarnya:
3 kuning telur; breadcrumbs (tepung roti)

Cara membuat;
1. Aduk semua bahan sampai rata, kemudian kukus selama 15 menit.
2. Setelah itu dinginkan, lalu potong-potong sesuai selera.
3. Celupkan potongan tersebut kedalam telur lalu baluri breadcrumbs.
4. Goreng di minyak panas atau simpang dalam freezer.

Arancini ala Annabel Karmel modified by Metariza.com

Bahan: 1sdm butter; 2 siung bawang merah + 2 siung bawang putih (iris halus); 1/2 cup nasi matang/risotto; 100g daging cincang; 1 cup kaldu cair (ayam/sapi); 300g jamur champignon (potong kecil-kecil); 1/2 cup keju cheddar parut; 4sdm keju parmesan *kalo nggak ada biasanya aku ganti seadanya persediaan keju yang aku punya (mozarella or lainnya)*; garam dan merica secukupnya.

Untuk lapisan luar:
2 sdm tepung terigu; 1 butir telur (kocok lepas); breadcrumbs

Cara membuat:
1. Lelehkan butter, lalu tumis bawang hingga layu dan wangi. Kemudian masukkan daging, aduk hingga rata.
2. Masukkan jamur dan beri sedikit garam dan merica. Lalu tambahkan nasi matang/risotto, aduk.
3. Masukkan air kaldu, aduk lalu kecilkan api agar kaldu meresap.
4. Ketika sudah mulai mengering (jangan terlalu kering), matikan api.
5. Masukkan keju, aduk. Dinginkan.
6. Bentuk bola-bola, gulingkan di tepung terigu, cemplung ke telur, lalu breadcrumbs.
7. Goreng diminyak panas atau simpang di freezer.

Untuk resep crêpes, biasanya aku bikin ala paling mudah dan cepat. Resep yang selama bertahun-tahun ini aku pakai, aku udah lupa dari mana aku dapet resep aslinya, tapi yang pasti sudah aku modifikasi sedemikian rupa biar lebih pas dengan lidahku.

Crêpes

Bahan:
1 cup tepung terigu
2 cup susu cair
1sdm butter (cairkan)
1 butir telur
vanilla bubuk secukupnya *biasanya aku pakai seujung sendok teh, lebih sedikit dari 1/4 sendok teh*

Cara membuat:
1. Campur tepung terigu dengan susu cair sedikit-sedikit, aduk hingga rata dan halus.
2. Masukkan butter cair, telur, dan vanilla bubuk, aduk hingga rata.
3. Panaskan wajan anti lengket dan tuang sedikit adonan lalu ratakan hingga membentuk dadar tipis. Biarkan matang, lalu angkat. *biasanya aku memakai sendok sayur untuk menuangkan adonan, agar ketebalannya tiap crêpes sama.*

Our Breakfast Platter

Makan pagi adalah saat yang menantang buat kami berdua. Hal ini jadi menantang karena kami punya dua opini yang berbeda mengenai makan pagi. Si Mas yang prefer makan pagi ala Indonesia or lebih tepatnya harus ada nasi biar kenyang. Nah kalo buat aku makan pagi adalah saat yang pas untuk menghindari nasi dari piring kami.

Jadi akhirnya diambil win-win solution. 
*cieeilleehh… sarapan aja repoot bener hahahaha… pake win-win solution segala. :D *
Win-win solutionnya, kami sarapan tidak dengan nasi di hari-hari si Mas nggak ada kuliah dan jumlahnya banyak biar si Mas merasa kenyang. 
Dan inilah penampakan breakfast platter kami. :)
Hehehe… banyak yah, tapi ini buat berdua kok. Ada crêpes dengan maple syrup *kalo bikin sendiri aku lebih milih untuk bikin crêpe daripada pancake, karena aku suka teksturnya yang tipis*, ada nuggets ikan *bikin sendiri, jadi aman dari MSG dan bahan pengawet* dan Arancini *bola-bola risotto isi daging dan keju, bikin sendiri juga*, dan sosis sapi *beli di halal butcher*. Untuk dessertnya kami biasanya makan buah.Seru kan!
Nugget dan arancini aku contek dari resep MPASI (makanan penunjang ASI)-nya mbak Meta di metariza.com dan crêpes-nya aku buat dengan resep yang aku suka bikin sejak aku jaman smp, entah dari mana resep asalnya hehehehe…
Untuk resep lengkapnya, aku posting di post selanjutnya di  Our Breakfast Platter; Resep untuk Nugget, Arancini, dan Crêpes

Our (My) 3rd Anniversary Gift

—sshhhh….zzzzzz….ssshhhh….—

Si Mas kemarin nanya aku mo dihadiahin apa buat anniversary kita yang ketiga kan?

Ouucchh… it’s just deeply-absolutely-damn sweeet, Darling. 
I never thought that you would ask me that question before. 
Well, but I know you’re my right man and my silver-knight. 
You understand my mind, sometimes better than me. 
So… for our third lovely anniversary, I want a waffle maker! WAFFLE MAKER.
Cuisinart, Sunbeam, or Nordic Ware, any of them is ok, as long as that is a WAFFLE MAKER. :)
—krrrriiiiinggggggggg…eerrrggghhhh….—
*alarm mati*
Eeaaaa… lha kok cuma sekedar mimpi. Kapan dibeliin waffle maker niy, kalo cuma ditanya dalam mimpi doank. :(
Masss… beliin waffle make ya… kan anniversary kita beberapa hari lagi niy :)  
Jangan nunggu ulang tahunku, kelamaan Say… *udah pake ‘say’ lho, jarang-jarang aku di blog bilang ‘say’ hehehe…*
Kan enak tuh kalo sarapannya pake waffle dituangi maple syrup, slllrrrrruupp…  
Gimana setuju kan? ya…ya…ya… :)