Gelisah, Galau, dan Dilema

Mumpung barusan update post sebelumnya, dan masih buka halaman wordpress, sekalian aku posting aja. Ceritanya kali ini aku ingin berbagi kegelisahan, kegalauan, dan dilemaku. Sebenernya bukan hal yang penting gimana sih, cuma siapa tau dengan diceritakan di blog perasaan jadi agak plong :)

*triintingg… drama queen mode on*

Gelisah

Pertama, kenapa yah tax return-ku belum keluar? *lha emang dikira tukang pajaknya baca post ini, hehehehehe…*

Seperti yang aku beberapa kali cerita di post sebelumnya kalau selama di Aussie aku menyempatkan diri untuk menambang dolar dan setiap minggu gajiku dipotong pajak, kira-kira sepuluh persen. Besar juga yah? Tapi enaknya adalah di setiap pergantian tahun finansial (di sini dan di beberapa negara lainnya) setiap individu pembayar pajak penghasilan berhak mengklaim return-tax (pajak kembali) mereka. Besarnya pajak yang dikembalikan oleh negara akan dilihat dari pemasukan total dalam setahun, harta, hutang, jumlah keluarga yang ditanggung, dan beberapa faktor lainnya yang dimiliki tiap individu pembayar pajak penghasilan tersebut. Itung-itung kaya menabung tiap gajian, dan bisa diambil setahun sekali. ;)

Tax return di Australia bisa diklaim pada bulan Juli sampai Oktober setiap tahunnya. Menurut pengalaman teman-teman di sini, proses tax return cukup cepat, hanya dua sampai tiga minggu setelah memasukkan dokumen yang dibutuhkan. Kecuali punyaku, dokumenku sudah masuk sekitar sebulan yang lalu lebih dan sampai sekarang belum keluar juga uangnya. Maannaa uang saya Pak Pajak??

Sebenernya ada pilihan bagi orang-orang sedang kesulitan keuangan meminta kantor pajak untuk memprioritaskan proses dokumen mereka, jadi tax return mereka bisa keluar lebih cepat. Sempet sih kepikiran mo minta dipercepat, tapi sukur alhamdullillah aku sedang nggak kesulitan keuangan, jadi kalo mo minta proses tax returnku dipercepat berarti harus bo’onk dong… Ya sudah saya sabar menunggu, tapi kalo bisa dicepetin, tolong cepetin dong Pak… Biar tabungan saya keliatan agak nambah gitu loh Pak… :)

Galau

Yang kedua aku galau tentang pingin beli *kalo udah terima kembalian pajak* DLSR yang lebih ciamik daripada punya si Mas, atau beli lensa untuk dipakai di kameranya si Mas aja… DLSR si Mas masih versi standar, versi paling dasar keluaran pabrik kamera Jepang. Kalau dilihat dari hasil fotonya si Mas, hasilnya cukup memuaskan sih, tapi kalo giliran aku yang pake hasilnya nggak se-oke yang aku pinginin ya? *ini kamera yang salah, apa orangnya?? Hahahaha… :D * Alasannya cukup kuat untuk beli kamera yang baru kan? Kalo kata si Mas alasanku cukup kuat, dengan catatan ke diri sendiri kayanya si Mas yang sebenernya pingin pake kamera baru nantinya.

Atau kalo nggak beli kamera, aku beli mixer aja kali yah? Mixer yang aku taksir awalnya adalah mixer merk Breville, di Target (nama departement store) mixer ini beberapa kali dijual dengan promosi paket produk (mixer original dan ice cream) yang harganya cukup menggoda, apalagi abis liat posting ice cram vanilla-nya Ridha. Tappiii… konsumsi watt-nya agak boros 700watt bow, sekali gueeerr bisa-bisa tagihan listrik ikutan dueeer… hehehehe… *itungan kalo tinggal di Indo*. Ada juga merk yang bikin ngiler sampai kebawa mimpi, KitchenAid. Mixer ini canggih banget karna konsumsi watt-nya cuma 250, tapi harganya nggilani banget, lewat deh kamera DSLR. :(

*Jangan-jangan karna sibuk berbingung-bingung ria pas uangnya belum ada, nanti pas uangnya dateng malah nggak beli apa-apa hahahahaha… :D *

Dilema

Yang ketiga, aku tuh dilema pingin beli gendongan bayi yang lagi sale di Target. Gambarnya ada di bawah.

Kalo di Indo kayanya harganya kan mahal banget tuh, tapi di sini pas lagi sale harganya mengGODA sekali. Tapiii yang bikin dilema adalah ada kalimat kalo belum hamil at least tujuh bulan umur kehamilan nggak boleh beli peralatan bayi. Iiihhh… siapa sih yang bikin kalimat ini??!! >.< *bete*

Sebenernya pingin beli, pas kemarin liat barang ini di Target, tapi males banget kan kalo pulang ke Indo dan ada yang komen, ‘Hamil juga belum tapi udah belanja peralatan bayi’.

Enaknya tetep beli nggak yah? Maklum nih di sini peralatan bayi kayanya lebih murah *dengan berbekal keminiman info harga barang di Indo hehehehe… :D* Si Mas sih bilangnya, ‘Ya beli aja’, *setelah ngedengerin aku ngomel-ngomel tentang kalimat ‘tujuh bulan hamil dan belanja’*, tambah si Mas dengan syarat, ‘Tapi jangan beli stroller aja yah’

Aaah… Dilemaa aku, beli nggak ya…

‘Ngomelproof’

Dulu ada perempuan muda yang memiliki bos keturunan Swiss yang pernah bilang padanya bahwa dalam sebuah rumah tangga atau partnership akan lebih banyak jumlah pihak perempuan yang suka ngomel dari pada pihak laki-laki. Kata si bapak bos, itu berlaku dimana saja, di adat timur ataupun adat barat. Mungkin malah di timur intensitas ngomelnya lebih tinggi, karena salah satu latar belakang budaya timur adalah suka berkomunikasi alias ngobrol.

Di saat itu perempuan muda tersebut nggak begitu memperhatikan teori itu. Dia dengan penuh percaya diri yakin bahwa saat dia menikah nanti, dia nggak bakal jadi istri yang suka ngomel. Karna perempuan tersebut beranggapan bahwa dia adalah anak perempuan yang manis, baik hati, ramah, tidak sombong, dan yang paling penting tidak suka ngomel.

Ternyata… dia salah besar!!

Perempuan tersebut menikah. Suatu saat, ketika dia berbincang-bincang dengan suaminya tentang teori mantan bapak bos, si Suami nyeletuk, ‘Wah sukur yah aku udah ‘ngomelproof’, jadi kalo kamu ngomel-ngomel aku nggak bakal balik marah.’

Si Istri bingung, ‘Ngomelproof? Apa tuh?’

‘Iya, kalo ada istilah waterproof buat case kamera, nah aku punya mode ‘ngomelproof’ kalo kamu lagi ngomel-ngomel.’

Si Istri dengan nada dramatis, ‘Apaa?’

‘Tuh kan, tuh kan…’

‘Jadi selama ini Mas nggak nangkep inti apa yang aku mau kalo aku sedang ngomel ngomong ke Mas?’

‘Ya selama ini kalo kamu ngomel-ngomel aku nggak pernah marah, soalnya aku ngeliat itu sebagai, ‘Iiihh… istriku mulutnya maju mundur-maju mundur dengan suara toweewet-toweewet… Lucu banget” si Suami ngejelasin sambil tertawa.

Si istri bengong.

gambar diambil dari Facebook page si Mas

Some Awards of mine

Setelah weekday yang panjang dan weekend yang terasa singkat :( Akhirnya udah masuk ke akhir bulan Februari. Nggak kerasa ya… *eh apa mungkin malah kerasa?*

Setelah lama juga nggak update blog, akhirnya setelah tiga hari libur energi buat ngisi blog penuh lagi. *senyum senang*

Tapi karna udah lama juga nggak ngisi blog, ide yang mo ditulis meluap-luap malah jadi bingung mo nulis apa. Kebetulan masih bingung mo nulis apa, mungkin ini saat pas buat memenuhi utang dari teman-teman blogger yang baik hati, ramah, tidak sombong, dan rajin menabung. *puji-pujiannya ditulis dengan rasa bersalah hehehehehe… :D *

Ceritanya beberapa teman blogger dengan baik hati membagi-bagi awards yang keren-keren ke blogku yang cemen ini, yeah… *bangga setengah mati* Nah saking bangganya sampe lupa untuk di post lagi di blogku sendiri. Yah kan kesannya jadi kurang menghargai tuh kalo udah dikasih barang tapi barangnya di simpen di gudang, instead of di pajang di ruang tamu. ;)

Kebetulan udah ada tiga awards yang dikasih ke blogku, dan tiga-tiganya belum dipajang *maaap yah…*, jadi kali ini kalau boleh aku pajang semuanya sekalian, biar nggak lupa. Boleh kan, boleh kan? *’Boleeh’, dijawab sendiri hehehehe…* :D

Aku mulai dari award ke dua yang aku terima as a blogger *award pertamaku aku post di post My First Blog Award*, aku dapet ini dari Ibnufajarisme dan Bebe. Thaaannkkss a lot buat Ibnufajarisme *toss!* dan thanks Bebe cantik *peyuuk*.

*hehehehehe… maap yah… udah kelamaan yah…*

 

 

Award ke tiga dapet dari Elfarizi yang melankolis, plegmatis dan punya banyak fans ABG *keinget postingmu tentang alay dan ABG :P *, thank you untuk awardnya!! Kalo bisa sering-sering yah hehehehehe… :)

 

Dan yang ke empat *nggak mo nulis ‘yang terakhir’ karna masih ngarep ada yang ngasih lagi lain waktu* aku dapet dari Mayya lagi! Lanjutkan Mayya! *maksudnya lanjutkan ngasih awardnya ke aku yah, jangan bosen-bosen hehehehehe….*

Seperti biasa Mayya ngasih PR, ni berasa balik ke jaman kuliah, masa di blog juga dikasih PR… Hehehehehe… tapi aku seneng kok, karna ada awardnya. :D

1. Thank the person who nominated you and give their blog a shout out on your blog with a link to their blog.

Maayyyaaa…. thank you … Ilapyu *kedip-kedip mata*

 

2. Share 7 random facts about ur self :

*weduh sulit ini, maunya nulis lebih dari itu-e…* :D

1. si Mas’ first love. *nulisnya sambil kedip-kedip malu*

2. was an LDR victim.

3. my sister’s best friend.

4. never get enough talking on the phone with my mom. *the longest ever is almost 2 hours*

5. love reading.

6. PC games lover.

7. can live without TV, but not internet.

 

—–

Karna beberapa kali aku baca blog tetangga ada yang kurang sreg dengan award berantai ini, maka kali ini aku nggak langsung bagi-bagi, takut kalau ada yang kurang senang. Tapi bukan berarti aku nggak pingin bagi-bagi yah! I do want to share. Jadi kalau ada yang berminat dengan salah satu atau sekaligus tiga award di atas, just please drop me a note, I will be more than happy sharing them to you!! ;)