Sekilas Dari Pulau Pari

Kemarin mb. Irma, kolega nya Ay, ngajakin aq untuk ikutan ke Pulau Pari dari hari Kamis sampai Minggu pagi (hari ini). Kebetulan mb.Irma dan Ay sedang ada keperluan di sana. Nah aq yang rencananya mo ngungsi ke rumah PakDhe Didik or PakDhe Ari selama mereka ke Pulau Pari nggak menyia-nyiakan kesempatan langsung packing! Ngikut deh ke sana.

Pulau Pari itu adalah salah satu pulau besar di kepulauan Seribu. Letaknya di tengah-tengah, nggak terlalu keutara tapi cukup jauh dari Jakarta. Jarak tempuhnya aja bisa hampir tiga jam kalau dari Muara Angke. Tapi kalau dari Rawa Saban di Tangerang, perjalanan airnya hanya 45 menit. Anyway, pulau ini nggak terlalu besar, pemerintahan tertingginya aja cuman RW, tapi kalau mau jalan dari ujung ke ujung kaki bisa pegel juga.

Ini kunjungan aq yang kedua kalinya, kalau yang pertama kali aq nggak sempet ngapa-ngapain karena keburu flu duluan untuk kali ini aq berusaha banget biar badan tetep fit sampai akhir.

Dan memang rasanya sayang banget kalo badan sakit, karena pemandangan pantai di sini menarik banget –sorry foto-fotonya nggak keliatan alus, maklum ada batasan upload. Hehehehehe, tumben yah aq bisa bersahabat dengan yang namanya pantai, biasanya kalo udah urusan pantai pasti nggak mau ikutan karna takut iteemm, hehehheheh nggak banget ya! Ni beberapa site yang sempet aq ambil ketika air lautnya surut banget (sampai bisa liat coralnya!!)

Disana Ay dan mbak Irma sibuk berkubang di air (baca:snorkelling) aq nunggu aja dari darat and jalan-jalan dikit di tepi. Males nyebur!

Kami juga sempet bersepeda ria nemenin mbak Irma yang berkunjung ke pengepul ikan. Tapi aq nggak ngambil foto ketika kami berboncengan. Karna aq udah lama nggak meng-geos sepeda jadi puingin banget duduk di sadel depan. So, pas pulang dari pengepul ikan aq bela-belain untuk ngebonceng Ay, dan ternyata itu melelahkan sekali. Malemnya aq langsung berkunang-kunang whahahaha…

Oiya, di pulau Pari kendaraan yang paling banyak ditemui adalah sepeda berkeranjang as showed on the picture. Sepeda motor juga ada tapi jarang. Dan nggak ada mobil, yah pulau sekecil itu jalan-jalannya juga cuman selebar 1,5 meter aja.

Selama di pulau Pari aq bisa memuaskan diri untuk makan hasil-hasil laut, mulai dari ikan, cumi, kepiting sampai rajungan. Kalau dilihat dari salah satu porsi makan siang yang disediakan penginapan untuk kami bertiga pasti makanannya bersisa banyak banget. Jadi kami malah kenyang sama lauknya, bukan karna nasinya🙂

Di hari Sabtu aq juga sempet liat-liat ke ujung pulau dan pas di dermaganya aq ngeliat beberapa anak yang maen-maen di perahu bapaknya. Wah calon penakluk samudra niy!
Juga sempet ngambil foto sekolah pulau Pari yang sempet masuk TV di iklan pendidikan, tapi foto ini diambil dari bagian belakan sekolah.

3 thoughts on “Sekilas Dari Pulau Pari

  1. Hi Riris!Salam kenal yah ^^Dalam rangka apa tuh ke Pulau Pari-nya?Nanem mangrove yah? (Mudah-mudahan nggak salah tulis)Nginep dimana ketika itu?Kalau mo ke pulau pari sekarang lebih mudah, as info from my husband, ada speed-boat dari pantai Marina Ancol ke P.Pari dan murah. Jadi kalau mo maen ke p. Pari lebih mudah, kalau maen ke sana post di blog yah! ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s