Enak dan Nggak Enaknya Kursi Pijat

Pernah nyobain kursi pijat yang ada di mall-mall ga?

Nah di Mangga Dua Square, mall terdekat, jasa penyewaan kursi pemijat ini bisa dibilang banyak. Jalan dikit ke kiri ada, geser ke kanan ada juga. Naik ke lantai atas or turun ke lantai bawah juga pasti ada. Intinya penyewaan kursi ini dimana-mana ada dan yang make ternyata juga banyak. Karna tiap aq ngelewatin tiap tempat nggak ada yang nggak ada customernya, selalu ada.

Then, kemarin ketika aq dan Ay baru pulang dari pulau Pari malem harinya kami nyempetin untuk minjem komik di MDS. Kok ya pas ngelewatin salah satu tempat mijet gitu ya jadi tertarik. Kebetulan juga badan rasanya pegel-pegel gitu, kan enak tuh kalo ada yang mijet. Dan kalo ngeliat orang-orang yang dipijet kok ya sampe merem-melek gitu, kami berdua jadi mupeng deh..

So, abis maem malem dan check email di Ayola beranjaklah kami ke tempat kursi pemijat. Pilih-pilih yang sepi (biar nggak bekas keringet or baunya orang lain) and yang murah, walaupun ternyata semua harganya sama.

Setelah naik-turun dan naik lagi, akhirnya pilihan kami jatuh pada tempat kursi pemijat di lantai tiga, sepi dan keliatannya masih fresh. Ok, kami ambil fasilitas pijat di kursi untuk pinggang-punggung dan leher (+kepala –tapi nggak begitu kerasa buat aq) dan di bagian betis.

Selama proses pijat, 15 menit, Ay menikmati dan merem-melek gitu sambil bilang “Enak..enak..”. Lha aq yang nggak biasa dipijet berasa nggak enak banget. Terlalu keras, yang ada malah setelah proses itu aq badanku malah sakit semua.

Belum kapok mencoba, ada pijat refleksi yang untuk telapak kaki. Promosi si Mbak yang jaga, “Enak loh, banyak yang bilang abis pijet badan jadi enteng!” Tertariklah aq, nyoba juga. Rasanya kaya listrik yang dipake buat tusuk jarum, nyut-nyut-nyut…
Ay nggak mau kalah and nyobain juga, sampai bikin Mbaknya nambah jam buka sampai lima menit lebih, maklum kami nyobainnya pas mau jam sembilan malem, whehehehehe maaf Mbak..

So far, Ay menikmati banget and ngerasain manfaatnya, “Badanku jadi krasa enteng!”
Berbeda ma aq yang ngerasa badanku tambah lebih pegel, nggak lagi-lagi deh. Ah udahlah, kalo pijet ma Mbah Paha aja, nggak mau yang lain. Malang here I come!!! –Mbah Paha tinggal di Malang.–

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s