The Strand Townsville

Akhirrnnyyaaa…

Entah kenapa walopun sekarang kerjaannya hanya sebatas istri rumah tangga tapi ada aja kesibukannya. *membuat alibi* Padahal kan udah sempet nulis di post yang jaman beheula kalo mo cerita tentang tempat ‘natural tanning’ terkenal di Townsville, eh malah nulisnya baru sekarang hehehehe… maaaap😀

Selain itu salah satu pembaca blogcemenku a.k.a si Mas udah nanyain berkali-kali, kaya si Mas rutin baca aja :p heheheha *piss Mas :* * 

Natural tanning place yang aku maksud adalah daerah pantai di tepian Townsville yang bernama The Strand, tempat banyak bisa ditemukan banyak ikan bule asin berdijemur. Panjangnya bibir pantai the strand ini kayanya lebih dari dua kilometer, coz aku yang diajakin si Mas jalan kaki menyusuri pantai dari ujung ke ujung, pulang-pulang kaki udah segede gajah. Kebayang tho…

Lantas apa yang membuat wanita takut sengatan matahari ini bisa terdampar di the Strand?! *blaming my lovely husband yang lagi senyum-senyum sambil megang telpon pintarnya*

Jadi minggu lalu (lebiiih beberapa hari) biar makin akurat hehehehe… temen-temennya si Mas pada mo janjian jalan-jalan ke Magnetic Island (pulau wisata dekat dengan Townsville), meregangkan otot dan pikiran setelah dua minggu ujian. Anihow, anihew, anihiw, ternyata pas udah H-1 rencananya gagal, maklum terlalu mepet ngerencanainnya. Si Mas yang udah mupeeennngg banget pingin maen ke alam, *masih aku inget dy bilang, “Natural Chit, natural!” => nggak ngerti meksudnya apa, hehehehe…* kecewa berat. Apalagi pas dijadwalkan ulang, eh pas hari si Mas ada kuliah semester pendek. Makin kuciwa lah si Mas.

Malemnya sebelum besoknya aku terpaksa ke the Strand, aku yang sebelumnya ogah-ogah kalo diajakkin jalan ke pantai dengan itikad baik untuk membuat suamiku senang, membesarkan hati dengan bilang.

“Ya udah, kalo mau besok aja ke pantai sama aku.”

Tapi dasarnya aku nggak ikhlas, aku tambahin tuh dibelakangnya, “Hmm, tapi kalo Sabtu bis nya jarang yah. Gimana kalo perginya abis Mas selesai semester pendeknya. Kan enak tuh, kalo weekday, bisnya banyak.”

Entah gimana, yang diinget sama si Mas bukan point yang terpenting yang kumaksudkan ‘bisnya susah, jadi lain kali perginya’, yang diinget malah ‘besok aja ke pantai sama aku.’

Keesokkan paginya, si Mas ngebangunin aku yang udah berniat untuk jadi sleeping beauty seharian penuh, dengan kata-kata, ‘ke pantainya hari ini aja yuk. Kan kemarin Chita mau nemenin.’

Dueeeerrr….

*Yah program pemutihan kulitku gagal deh..😦  *

Setelah makan pagi yang udah aku molor-molorin, biar si Mas merubah rencananya kalo kita berangkatnya kesiangan *dan ternyata nggak ngefek*, akhirnya kita berangkat.

Karena Townsville adalah salah satu kota pariwisata, maka bagian kotanya terletak dekat dengan tempat pariwisatanya, yaitu pantai. Kami naik bis ke kota, kemudian berjalan kaki menuju pantai. Sebenarnya ada shuttle bus yang menghubungkan bis kota dengan pantai tapi karena kata si Mas bis nya lama, dan pantainya bisa ditempuh dengan berjalan kaki, maka kami berjalan kaki. Selain karena si Mas sebelumnya ngeledek, “Kalo kita jalan, aku takutnya Chita bakal tantrum karena cape.”

Whattt?!

Langsung aja aku bilang, “Ayo kita jalan aja.” *nggak terima ceritanya, padahal bener juga tuh kalo aku suka tantrum kalo kecapekan atau kepanasan hahahaha…*

Foto sebelum berangkat, Townsville City dan salah satu toko di city yang lagi batik sale

Eh yah, pas masih di city, ternyata yang tantrum malah si Mas hahahahahaha… bukan karena cape jalan, tapi karena istrinya kumat penyakitnya. Penyakit ‘being a tourist’, dikit-dikit photo, jalan dikit minta photo, liat bangunan aneh difoto, setiap sepuluh meter sekali minta difoto.

Sebenernya kami masing-masing punya kamera pocket sendiri, entah gimana, hari itu aku nggak ngebawa kameraku. Jadi kameranya si Mas jadi korban, yah sebenernya bukannya si Mas yang lebay, sampai-sampai istrinya nggak mo difoto. Tapinya, aku tuh kalo foto di satu tempat bisa sampe sepuluh kali. Yeah, yeah, yeah… kan kadang foto pertama rambutnya nggak rapi, foto kedua belum pake topi, foto ketiga ada kucing lewat *ngasal*, yah akhirnya baru puas setelah photo kesepuluh hahahahaha…

Suasana city dengan bangunan-bangunannya yang ala film koboi, dan di kanan bawah yang kata si Mas properti milik sang Ratu

Singkatnya, karena jalannya disuruh cepetan sama si Mas dan kameranya si Mas katanya bukan buat moto orang. “Masss… ini kan istrimuuu…” Rayuan mautku, setelah sukses bikin batere kamera yang awalnya penuh jadi tinggal satu strip😀 *senyum polos minta dikasihani dan dipotoin padahal belum nyampe pantai, objek foto sebenarnya si Mas*.

Bangunan dan gedungnya kebanyakan ngingetin aku ma film-film koboi, bagunan berlantai dua dengan bahan kayu. So cowboys banget! Selain banyak bangunan-bangunan tua ala koboi, di city banyak pertokoan dan rumah makan. Kata si Mas, kalau hari Minggu lebih menarik karena ada Sunday Market dan yang barang-barang yang dijual beragam sekali, huhuhu…pengen belanja di Sunday Market…

Setelah hampir satu jam kami nggak nyampe-nyampe di pantai *padahal kata si Mas, kalo jalan biasa cuma butuh 15 menitan aja*, si Mas gerah juga. Akhirnya istrinya yang baik hati ini jalan lebih cepet dan nyampe juga akhirnya kami ke pantai, the Strand.

gambar diambil dari onthestrand.com.au

Pantainya keren loh ternyata!

Jadi sepanjang pantai ada taman yang jadi tempat pengunjung pantai untuk piknik atau sekedar duduk-duduk. Yang ingin barbecue-an ada grill yang bisa dipakai dengan bebas. Kalau yang bawa anak kecil ada kolam renang untuk anak-anak lengkap dengan segala permainan airnya. Untuk berenang di laut ada wilayah khusus untuk berenang, dan lengkap dengan kamar mandi dan tempat bilas yang bersih.

Penginapan dan rumah makan juga ada, letaknya tidak berbatasan langsung dengan pantai. Jadi nggak ada kesan ekslusifitas *mudah-mudahan nggak salah nulisnya :p*, pantainya milik umum. Semua orang bisa maen ke pantai kapan saja. Penginapan dan rumah makan letaknya berseberangan dengan pantai, dipisahkan oleh jalan. Jadi bisa ditebak deh kalau sepanjang jalan penuh dengan bule-bule yang berlalu-lalang dengan santainya.

gambar diambil dari queendslandholidays.com.au

Kalo maen ke pantai nggak lengkap kalo nggak makan ‘fish and chips’. Ikan dan kentang goreng *yang masih sering aku bilang, ‘fries’ dan sukses bikin aku disewotin yang jual makanan, karena di Oz semua pada bilang ‘chips’* adalah makanan wajibnya kalo lagi ke pantai. Saking wajibnya, yang jualan berderet, dari ujung ke ujung. Tinggal pilih aja mana yang enak di hati dan di dompet.

Kami milih makan di Harolds, yang kalo dari jauh kami liat warungnya rame banget. Kalo rame berarti enak kan? Yah lumayan lah, walopun nggak seenak ‘Blue Reef’ di Magnetic Island *Magnetic Island?!! hehehehe… iya saking malesnya aku, sampai-sampai kami udah nyampe aja ke Magnetic Island, tapi cerita the Strand belum muncul-muncul hehehehe*

Di sini udah keliatan mulai gelapnya wajahku huhuhu…

Awalnya aku pesen chips medium (yang ternyata buanyak) dan udang. Pas ditanya mo pesen berapa udangnya, aku jawab ngasal aja, “One”. Si embak pelayan yang nggak ngeh nanya lagi dan aku jawab keukeh, “one” walopun ada si Mas. Si Mas saat itu nggak mo makan, kata si Mas liat porsiku dulu. Jadi aku pikir si embak nanya lagi tuh karena ada dua orang kok pesen cuma satu, dan aku pikir kalo pesen yah itu jumlah porsi-annya. Pas pesenan kita jadi, kita musti ambil sendiri, pesenan kita dibungkus kertas roti gede (dan bikin kami bingung gimana cara makannya) setelah dibuka chipsnya buanyak dan udangnya, yak sodara-sodara udangnya cuma satu ndhil… hahahahaha…

Setelah kami pesen lagi, proper food dan kenyang, kami jalan lagi menyusuri pantai. Sambil jalan, aku tuh ngerasa agak sal-tum, salah kostum. Karena sepanjang jalan yang aku temukan tuh bukan cewe-cewe dengan celana pendek dengan atasan lengan pendek, tapi cewe-cewe bergaun musim panas yang panjangnya sampai mata kaki dengan motif bunga-bunga rame.

Wuahh… kebayang nggak siy, Townsville yang panasnya udah kaya Jakarta, eh cewe-cewenya jalan-jalan dipantai pake baju-baju panjang begitu. Weeh, nggak panas Mbak?! Apa jangan-jangan biar mereka keringetan dan kalorinya terbakar?😀 hehehehe… Well, no one knows…

Nggak kaya di tipi-tipi disana nggak ada cowo-cowo yang maen ke pantai sambil ngebawa-bawa boom-box di pundak mereka. Kalo ada, lain kali kalo kami maen ke sini lagi aku bakal minta si Mas bawa AC aja dipundaknya biar kita berdua adem terus hehehehe…

Oiya, sampe lupa! Kata si Mas *walaupun aku nggak percaya-percaya banget*, dy bilang Queen Elizabeth II, neneknya dua pangeran tampan William dan Harry, punya rumah peristirahatan di daerah the Strand ini. Fotonya di atas. Tapi itu entah bener apa nggak yah. You know lah, si Mas kan nonton acara gosip aja setahun sekali, jadi kalo urusan selebritis agak kurang bisa dipercaya, plus dy nggak yakin pula komplit deh. Tapi entah kenapa aku tetep aja minta dipotoin bangunannya hehehehe…

Overall, selain perjalanan singkat kami yang sukses ngebikin kulitku makin menggelap *mitos tinggal di luar negeri akan membuat orang lebih terang kulitnya, terbukti salah besar! Emang bisa kulit putihnya bule luntur ke aku?!*, the Strand tempatnya okeh punya. Pantainya bagus, penataannya juga pas banget, bisa buat berenang, jet ski, maen perahu (tapi harus dengan ijin), memancing, piknik atau sekedar jalan-jalan. Tempat hiburan masyarakat umum yang gratis dan menyenangkan. Lain kali kalo panasnya matahari Townsville udah nggak semenyengat Jakarta, aku mau deh jalan-jalan lagi ke sana. *kedip-kedip genit ke si Mas :D*

5 thoughts on “The Strand Townsville

  1. hihihi iya beneran dikasih cuma satu. Harganya hampir lima dollar lagi satuannya hahahaha… Townsville indah, tapi aku rasa Sidney lebih berwarna deh ;)Entah kenapa yah Yul, pas di US aku tinggal di desa, kamu di kota. Sekarang giliran di Oz, sama juga. Aku masih di desa, kamu di kotanya, hahahaha…😀

  2. Somehow I like small and peaceful town better :DAku lagi ngajuin untuk pindah college mbak supaya nggak terlalu dekat ke kota … khawatir kalau ntar nggak cocok dgn kehidupan di kota besar🙂

  3. Pingback: Exploring Townsville Part 2 (Pallarendra Beach) | Tempat Ketiga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s