Si Mas’ Gift

Wow…wow… nggak terasa udah tiga tahun berbagi hidup dengan si Mas!

*salaman ma si Mas* “Terima kasih atas kerja-samanya yang baik selama ini. Mudah-mudahan kerja sama yang baik ini bisa berlangsung terus menerus.” *sambil bungkuk-bungkuk badan*

*dibales sewotannya si Mas* hahahahaha…๐Ÿ˜€

Yup, yup kemarin adalah tepat kami menginjak tahun ketiga pernikahan kami, woaaa… nggak kerasa aja. Padahal pas mo married, yang ada deg-degan mikir gimana yah melalui hari dengan si suami nanti. Eh ternyata ya menyenangkan lho…

Kemarin ngerayainnya nggak muluk-muluk. Secara yah, sejak pertama kali anniversary kita nggak pernah ngerayain dengan benar.

Taun pertama kita nggak ngerayain di hari H, soalnya kami lagi sibuk-sibuknya. Akhirnya ngerayainnya malah beberapa hari setelahnya, itu juga pas kebetulan makan di luar jadi kita named it sebagai ‘perayaan anniversary kita yang pertama’, tapi di blog si Mas nulis sesuatu jadi yah ada kesannya juga siy. (pas itu kita masih nge-blog bareng)

Tahun kedua malah lebih melankolis dan mengharukan. Aku di Wausau, si Mas di Jakarta. Untuk ngerayain aku ngirim kue tart, pesen dari Harvest (kalo mo liat link-nya bisa liat di ‘most popular post’) dan dikirim ke kantornya si Mas. Tapi karena pas the day-nya si Mas ada ekspedisi dan aku juga mo nginep di rumah mentor, aku ngirimnya beberapa hari sebelum the day.

Dan tahun ini sebagai anniversary yang ketiga, kayanya lebih mending. Kami ada disatu tempat yang sama dan kami sama-sama nggak sibuk. Eh nggak ding, yang nggak sibuk cuma aku. Si Mas sebenernya sibuk mo ujian semester pendek, tapi karena aku pelototin hari sebelumnya, jadi mo nggak mau dy musti-kudu-harus ngeluangkan waktu bersamaku hehehehe… *drama queen mode on๐Ÿ˜€ *

Nggak ada breakfast on the bed siy *masih ngarep hehehehe…* Tapi ada kejutan kecil dari si Mas yang disiappin pas aku ke kamar mandi buat siap-siap sholat subuh. A lil’ box on the bed. Itupun si Mas rada ragu apa hadiahnya pas dihati dan sesuai dengan kemauannya sang istri yang bawel hehehehe…

FYI, si Mas katanya ada trauma kalo ngasih kejutan ke aku *dy bisa lebay juga loh*

Katanya biasanya hadiahnya cuma menghasilkan dua respon dariku, pertama akunya kecewa soalnya yang dikasih nggak sesuai dengan keinginanku. Yang kedua, harga barangnya kemahalan dan aku malah marah-marah soalnya si Mas nggak berhemat. Jadi kata si Mas, yah mending nggak ngasih kejutan. *si istri nangis dipojokan, hahahahaha…*

Iih padahal si Mas baru ngasih kejutannya kurang dari jari satu tangan, “Mas, you just need more practices.” (baca: sering-sering kasih kejutan lagi donk!! :p )

Karena takut traumanya si Mas makin dalam *lebay dikit*, untuk anniversary kali ini aku ngasih clues yang lebih jelas. Aku nulis di blog post tentang aku pengen waffle maker, di ‘Our (My) 3rd Anniversary Gift‘  dan pas lagi browse dan si Mas ada dideketku aku nujuk-nunjuk ke si Mas waffle maker yang aku mau plus toko onlinenya. Berharap banget si Mas inget. *big grin*

Well, kurang lengkap donk namanya kalo Chita tanpa rencana cadangan. Mengingat si Mas kadang suka males pesen barang online *dun know why*, aku setiap main ke mall ma Mas, selalu mengusahakan untuk lewat depan salah satu toko kosmetik dan perawatan tubuh yang udah aku incer dan nggak lupa bilang, “parfumnya ‘itu’ yang rose baunya enak lho!” Dan karena seringnya kami ke mall, kadang pas kami lewat, kalimatnya aku ganti dengan himbauan yang lebih jelas, biar makin merasuk di dalam benaknya si Mas hahahaha… “Mas aku mau lho kalo dibeliin parfumnya yang aku suka itu.”

Biasanya kalo dibilangin seperti itu si Mas akan otomatis bilang, “Ya udah beli aja sekarang.” Eaaaa… kan maunya buat a surprise gift, bukan aku yang beli *walopun tetep pake duitnya si Mas :p * tapi kan rasanya bedaaaa…

Sehari sebelum anniversary ketiga kami, dy pulang kuliah langsung nyari waffle maker, tapi ternyata di mana-mana nggak ada yang jual. *Oh Oz, really?!!* Kemudian, si Mas nelpon aku yang pas itu ada di rumah, dan nanya parfum yang aku mau belinya dimana. Yeah, walopun kami ke mall more than twice a week dan mallnya nggak gede-gede amat, dan aku selalu bikin kami berdua ngelewatin toko itu, si Mas tetep nggak inget. Pria oh pria… Abis tutup telpon aku seneng banget, karena berarti bakal ada hadiah buat anniversary kali ini dan kemungkinan salahnya lebih kecil. Hoorrrraaayy!!!

So, kemarin abis sholat subuh dan dikasih kecup-kecup dan ucapan selamat anniversary, aku nggak sabar untuk ngebuka kadonya. Ternyata sodara-sodara, yak… kadonya BENAR!! Si Mas langsung bisa bernapas lega *lebay, kaya ngeliat aja, padahal udah sibuk semprot-semprot parfum ke badan๐Ÿ˜€ * Dan ada kartu imut banget dari si Mas, dan pas di buka dalemnya, cuma ada tanda tanggannya si Mas di bawah. Eaaaa…. kok nggak romantis!! *Inget parfum, parfum baru, dapet parfum baru* hahahaha…

Hoorray, seneng-seneng… dapet hadiah dari suami di tahun ketiga pernikahan. Love you much hubby!! You’re the best!!๐Ÿ˜‰

kartu ucapan dan di sudut atas ada hadiah dari si Mas :* 

Aniwei, nggak usah nanya foto hadiah dari aku buat si Mas yah, coz aku cuma ngasih kartu doank hahahahaha…. Awalnya mo ngasih kado T-shirt dua potong. T-shirts nya udah kebeli dari minggu lalu, tapi karena aku nggak betah nyimpen-nyimpen, akhirnya minggu lalu aku kasih langsung. Jadi kemarin aku cuma ngasih kartu doank, tapi ada ucapan dan tulisan paannnjjjaaannngg buat si Mas didalemnya. Diliat nilai romantisnya yah, jangan bendanya hahahaha *mekso*…๐Ÿ˜€

2 thoughts on “Si Mas’ Gift

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s