Tukar Kado

Tahun lalu di bulan Desember ada hal yang paling dinanti-nanti bagi yang merayakan Natal ataupun bagi yang tidak, ditempat aku tinggal. Hal yang dinanti-nanti itu adalah ritual tukar kado. Walaupun most of temen-temenku itu bukan orang yang rajin beragama, malah ada juga yang nggak jelas agamanya apa. Tapi buat mereka tuker-tukeran kado is a must ritual on Christmas. Selain dengan temen-temen, tahun lalu aku juga tukar kado dengan keluarga mentor. Jadi agak bokek siy, tapi seneng karena aku dapet kado balesan juga hehehehe… 
Ada tiga hal yang aku pelajari saat di Amrik saat mo ngasih kado, ini nggak berlaku saat Christmas aja. Tapi juga berlaku saat ngasih kado pas acara bridal shower, baby shower, ulang tahun, or pas nikahan.
  
Pertama tuh, yang aku inget adalah kalo mo ngasih kado ke seseorang biasanya mereka suka nanya apa yang diinginkan sama penerima kado. Ini biar nggak salah beli, kan sayang tuh kalo udah dikasih tapi barangnya nggak bisa dimanfaatin. Kalo menjelang acara bridal shower, nikahan, or baby shower, biasanya pasangan yang mo nikah or ortunya si baby udah ngedaftarin barang-barang yang dia inginkan di toko-toko tertentu, dan nama toko itu tercantum di undangan acara. Jadi si pemberi hadiah bisa ngeliat list-nya di toko tersebut atau secara online, dan diharapkan nggak akan salah beli. 
Kalo di Indonesia harga barang jangan sampai lupa dilepas dari barangnya dan notanya jangan sampai ada di dalam bungkusan. Di Amrik biasanya pemberi kado suka ngasih struk/nota pembelian di dalam bungkusan kado. Jadi kalo yang menerima kado nggak cocok ma barang yang dikasih, si penerima bisa ngembalikan barang tersebut ke tokonya dan milih barang yang dia suka sebagai gantinya. Ini karena hampir semua toko dan departement store di Amrik memiliki peraturan pengembalian barang yang mudah, tinggal bawa nota belanja, maka barang bisa dikembalikan dan uang akan kembali tunai atau dalam bentuk gift card. Tapi ini hanya berlaku kalau ngasih kado ke orang terdekat yah, misalnya keluarga kerabat atau teman. Kalau ke orang yang baru kenal atau nggak kenal dekat maka hal ini nggak dilakukan.
Nah, biasanya kalo udah nggak sempet nanya ma si penerima kado dia maunya apa, dan takut salah ngasih kado. Maka solusi terbaiknya adalah ngasih gift card. Anihow, ada kan beberapa orang tuh yang suka nerima mentahan daripada hadiah, dan tahun lalu aku yang musti belanja oleh-oleh untuk pulang ke Indo jadi lebih milih dapet gift card aja dari pada barang-barang. So, pas beberapa minggu sebelum acara tuker kado aku memploklamirkan diri sebagai pecinta gift card, biar yang mo ngasih hadiah pada ngasih gift card. Eh ternyata bener lho! Aku dikasih banyak gift card, hahahaha… alhamdulillah ya… Jadi bisa dipake buat beli oleh-oleh untuk pulang ke Indo.

Nah ini beberapa barang yang aku terima tahun lalu di acara tukar kado, gift cardnya nggak aku pajang, coz malu euy… :p

Bagi yang merayakan Natal, selamat merayakan!
psstt… bagi-bagi kadonya satu donk…πŸ˜‰

8 thoughts on “Tukar Kado

  1. hahaha emang paling asik dapet mentahan. yah gift card pun ok deh…πŸ˜€ tapi kalo gift card nya di tempat yang kita gak suka ya sama juga bohong. hehehe.mana kado natal buat gua?πŸ˜›

  2. Arman: Itu dia, tapi tahun lalu udah aku cegah duluan, dengan clearly stated, "I love WALMART gift card" hahahahaha… Lumayan bisa buat beli banyak topi jersey football team ma coklat sekoper. Ada niy hadiah, tapi ambil ke Townsville sendiri yah! :pMila: Hihihi iya, kan kalo di Indo yang ultah buka kadonya kalo udah tamu pulang, kalo disini ada acara buka kado. Dan setiap kado diumumin isi dan pengirimnya, jadi kan agak gimana gitu kalo kadonya nggak sesuai yang diinginkan ma yang nerima. Hahaha… ribet yah…Di Aussie, kayanya nggak heboh kaya taun lalu. Tapi entah niy kalo besok. :)Mbak Ely: Hahahaha, sama aja yah… Aku juga gitu, kado yang nggak aku suka biasanya aku balikin ke tokonya aku tuker ma yang lain hihihihi… Tahun ini, eee… belum tau niy masih malu-malu hahahaha…

  3. pas acara resepsi di swedia kemarin aku juga dapet gift card lumayan banyak untuk toko2 peralatan rumah tangga.. aku pun sekarang kalo mau ngasih kado kepikirannya gift card.. abis kadang suka pusing sendiri, belum lagi kalau orangnya ga suka..😦 natal ini aku ga dapet banyak kado..😦 minta doooong..

  4. Setuju Bebe, sayang yah gift card masih belum banyak di Indo. Padahal peluang bisnisnya gede loh, pasti banyak orang yang milih ngasih gift card dari pada ngasih (tebak-tebakan) kado.Christmas taun ini aku malah nggak ngerayain sama sekali. Nggak ada temen bule disini niy. Ada yang ngundang party siy, tapi nggak ada tuker kadonya.😦 Eh bagi-bagi permen Kopiko-nya dong! :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s