Oh Oz, Oh Oz…

Terinspirasi dari posting blog tetangga, so I wanna share some different-little-things around me now.

1. Bon-Bon Crackers
Karena temen bule masih jarang jadi tahun ini nggak ada yang ngundang Christmas party, artinya nggak ada hadiah. Hiks… Tapi berarti juga nggak ada pengeluaran buat hadiah, akhirnya bisa lebih puas belanja di Boxing Day horray! Anyway, ada tradisi natal yang berbeda dengan di Amerika di sini, karena pengaruh dari Inggris, ada yang namanya bon-bon crackers. Aku pikir isinya cuma camilan gitu, eh ternyata bon-bon ini isinya bermacam-macam, dan yang bikin khasnya adalah ini harus dibuka oleh dua orang. Masing-masing orang akan menarik ujungnya, dan ketika mereka berhasil menarik ujungnya maka akan terdengar letusan kecil. Biasanya ini akan makin meriah apabila dilakukan bersama-sama dengan banyak orang. Kedengarannya kaya ada orang slametan pake mercon ala betawi hehehehe…

picture is taken from http://kidzcoolzone.com/category/things-to-do/

2. Boxing Day

Bukannya kita akan rame-rame tinju-tinjuan yah, atau pake boxer sama-sama, kaya pas di Amerika beberapa bulan lalu ada sebagian yang ngerayain National No Pants Day, nooo… it’s about sale!
Jadi sejarahnya dulu sehari setelah Christmas bangsawan-bangsawan di Inggris ngasih a box of gift ke pekerja-pekerjanya. Nah, jadilah harinya dinamakan boxing day. Then, kala itu perusahaan-perusahaan juga ngasih bonus di hari ini, akhirnya lambat laun toko-toko memanfaatkan tradisi itu dengan mulai jualan di hari kedua itu plus diskon gede. Lumayan kan mereka bisa ngabisin stok barang, untuk siap-siap ngejual barang-barang baru di awal tahun. Ini mirip-mirip dengan Black Friday di Amerika, sale abis-abisan setelah Thanksgiving Day, tapi kalo di Townsville nggak seheboh pas di Wausau, nggak ada yang nginep-nginep atau antri sejak jam 3 dini hari. Salenya juga nggak seheboh merchant yang ada di Amerika, kebanyakan yang di discount tuh baju, pernak-pernik Christmas, perhiasan, dan sebagian lainnya ada yang ngediscount  barang-barang elektronika. Padahal udah niat banget mo belanja, sayang barang inceran nggak kena discount…๐Ÿ˜ฆ

3. Baju ini (ooohhh…) so hip sekali

picture is taken from Supre website

Mo di mall, di pantai, di kampus, di bus, di jalan-jalan, di mana-mana deh, pasti ngeliat ada cewe dengan baju model begini. Ini mungkin masih mending kali yah, masih ‘isis’ *dingin* karena depannya pendek, karena kalo nggak baju model begini, biasanya mereka yang lain malah pake summer dress yang panjang-panjang sampe mata kaki padahal suhunya udah hampir 40 derajat celsius, hebaattt…

4. Banyak anak, banyak rejeki
Awalnya aku suka amaze kalau ngeliat pasangan muda ngebawa anaknya jalan-jalan. Lama-lama rasanya banyak banget pasangan-pasangan yang ngebawa nggak cuma satu atau dua anaknya jalan-jalan, tapi ada yang empat, lima sampai jumlah anak terbanyak adalah tujuh anak. Aku ngeliat jumlah terbanyak ini pas lagi ngelewatin Santa Claus foto booth, yang paling gede cowo udah remaja dan yang paling kecil masih bayi. Mereka lagi asik bikin foto keluarga, tapi jangan tanya yah gimana wajah si kakak cowo paling tua yang duduk di samping Santa, yang pasti kayanya dia nggak sabar untuk segera selesai foto, hehehehe… 
5. You can cross the road wherever you want
Salah satu yang bikin aku terkejut pas nyampe di Townsville adalah you can cross the road wherever you want! Semua orang tuh asik aja nyebrang jalan bukan di zebra cross, walaupun jaraknya zebra cross tuh cuma dua puluh meter dari tempat nyebrang. Alasannya kalo nyebrang di zebra cross musti nunggu sampai tanda menyebrangnya  berubah warna jadi ijo, nah kalo nyeberang nggak di situ kan lebih enak, bisa nyebrang kapan aja mereka mau, nggak usah nunggu lama-lama, hahahaha…
Parahnya adalah kalo pagi-pagi banyak orang mabuk berkeliaran dan nyebrang-nyebrang jalan seenaknya, heeddeeeehhh… Pastinya bikin pusing orang yang berkendara di jalan, sukur aku kemana-mana masih naik bus, jadi nggak bakal jantungan kalo pas nyetir ada orang mabuk yang tiba-tiba nyebrang jalan. *bersyukur sambil bernapas lega*
6. Lain ladang, lain lalatnya :p
Yeah, lalat disini tingkat kepercayaan-dirinya lebih tinggi daripada lalat-lalat di Indo.๐Ÿ˜€
Biasanya kan kalo lalat-lalat di Indo hinggapnya agak jauh dari kita, yah jaran dua puluh sampai lima puluh sentimeter dari kita, dan kalo kita gerak dikit mereka langsung terbang. Nah, lalat di sini hinggapnya nggak tanggung-tanggung, kadang di hidung kita, kadang di lengan, dan kalo kita gerak dikit mereka nggak akan terbang ketakutan. Musti gerak ekstra, udah gitu mereka terbangnya santai banget, hhhhhuuuuuuhhhhh… bikin gemesss! Mangkanya kalo disini ada topi namanya Australian cork hat, khas banget dengan gabus yang digantung-gantung buat ngusir lalat yang nggak tau malu itu. Kayanya kalo pake ini lalat bakal mikir kalo mo hinggap di wajah kita, tapi malu juga siy pake topi dengan gabus bergelantungan begitu, hehehehe… 
picture is taken from mgfancydress.com

8 thoughts on “Oh Oz, Oh Oz…

  1. gua belum pernah lho beneran ngeliat bon2 crackers itu.. pernahnya ngeliat di mr bean. hihihihi. gak tau disini ada gak ya… lucu juga kayaknya ya…๐Ÿ™‚ jadi kalo ditarik, yang satu dapet permennya gitu ya?tentang nyebrang… waaahhh jadi semua pada jaywalking gitu ya? hahaha lucu juga ya.. kirain bule2 biasa pada tertib aturan…๐Ÿ˜€

  2. bon2 crackernya lucuuu… disini ga ada.. ga pernah liat deh..kalo yang nyebrang jalan, samaan ternyata sama disini.. Orang2nya suka nyebrang sembarangan. Untung mobilnya jarang, jadi cuek aja.. :PKalau soal anak, malah kebalikan. Sempet denger cerita kalau negara ngasih bonus untuk keluarga2 yang mau punya anak banyak.. hahaha… ya abis negara gede tapi penduduknya masih kalah sama kota bekasi itu piye…:P

  3. Lucu dan unik yak?1.Bon-bon cracker cuman liat di mr bean hahaha…oleh2 dong klo balik ke Indo (ngarep mode on)2.Ah, seandainya ada sale mcm gitu di kota kecil ini, daku rela ngantriiii…3.Jadi teringat film cheaper by the dozen deeeehhh…4.Yah, sama dong di indo, hehehe….5.Paling enak tuh main 'berburu lalat' pake karet gelang, kesukaanku ama si kecil…hihihi….

  4. Chitaaaaaaaaaaa…. Berhubung aku baru di OZ (yang tepatnya baru 4 bulan saja), aku tersenyum lebar loh baca postingan kamu. 1. Bonbon – Aku juga amazed betapa semua tempat (mulai dari kmart, wollies sampe david jones) jual ini. Aku baru tau kalo mesti 2 orang yang tarik loh.2. Di Sydney ga ngantri sih. Tapi ruamenya kaya tu baju2 dibagi gratis!! Padahal sale juga ga gitu2 amat perasaan… 3. Iyaaaa!!! Itu musim banget deh disini. Emang di Indo (dan belahan dunia lain) gak ya?? Dari pengen sampe udah ga pengen saking pasarannya.4. Hahahaha… iya disini juga begitu. Kirain orang sini males punya anak, sampe dikasih tunjangan macem2. Ternyata gak yah…5. Kalo ini, disini gak sih. Gak boleh sembarangan. Agak lebih teratur lah. Walaupun ya ada juga sih yang nyebrang sembarangan (seperti aku!!!).6. Akibat global warming, di sydney sampe skrg masih dingin. Jadi laletnya masih pada tidur semua. Semoga mereka ga bangun sampe summer taon depan. Hihihihi^^

  5. Arman: Iya lucu lho, apalagi kalo meletus rame-rame seru deh๐Ÿ™‚ Biasanya masing-masing punya satu, tapi kadang satu bon-bon direbutin dua orang, jadi cuma salah satu aja yang dapet. Disini kayanya kalo nyebrang di tempat yang bener malah keliatan sebagai 'pendatang', jadi semuanya pada jaywalking hehehehehe… Bebe: Sama donk kalo banyak yang suka nyebrang seenaknya. :p Eh malah dikasih bonus yah kalo anaknya banyak, wah abis ini bikin tim sepakbola aja, biar bonusnya banyak hehehehe…๐Ÿ˜‰

  6. Mayya: Coba bikin bon-bon Mayya, ada tutorialnya di internet gampang lho. Udah gitu maen sama si kecil. Pasti seru ;)Eh main ketapel lalat? Hehehehe… bisa kena yah? Kan lalat Indo kayanya lebih gesit tuh daripada lalat di sini. Kalo di sini maen ketapel lalat mungkin bisa dapet banyak. :DMbak Ely: Iya Mbak seru deh kalo dibuka rame-rame kaya ada yang main petasan๐Ÿ™‚

  7. Candela: Salam hormat senior!๐Ÿ˜€ Aku di Townsville baru dua bulan hehehehe…Eh ikutan maen bon-bon nggak kemarin pas Natal? Boxing day aku setuju, nggak sale-sale amat yah ternyata. Yang baju asimetris itu, tau deh di Indo musim juga apa nggak, tapi lucu aja ngeliatnya hihihihi… Anyway, aku iri kenapa nggak ada lalat di Sidney, jangan-jangan lalat-lalat itu pada migrasi ke utara yang lebih panas huhuhuhuhu…๐Ÿ˜ฆ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s