Balada Oleh-Oleh Kedua

Terinspirasi dengan post milik Emy yang cerita mengenai oleh-oleh dan tips bagi penerima oleh-oleh, dan berjudul sama di Balada Oleh-Oleh! *Emy, kita sehati yah! hihihihi…* ย Ini mengingatkanku pada satu hal yang kecil, penting, dan agak mengganggu, yaitu mencari oleh-oleh. *dan ternyata setelah aku selesai nulis post ini aku baru sadar (Emy juga yang ngingetin) kalo aku juga punya post dengan judul sama (Balada Oleh-Oleh) di bulan Februari tahun lalu, yang aku bikin saat aku sutreess ngeliat list oleh-oleh hahahahaha…*

Entah ini hanya budaya di Indonesia atau memang semua orang Asia juga, selalu repot dengan oleh-oleh saat bepergian. Misalnya niy kalau dulu orang tua bepergian ke luar kota atau ke lain daerah maka pulangnya akan membawa oleh-oleh. Tidak hanya untuk keluarga di rumah tapi juga saudara dan tetangga terdekat.

Karena sudah terbiasa, dan tertanam dalam pikiran kebanyakan orang di Indo, kalau ada yang cerita kalau dia baru berpergian maka lawan bicaranya akan reflek mengatakan, ‘Oleh-olehnya mana nih?’

Awalnya aku juga santai-santai aja bertanya hal seperti itu pada kenalan yang baru datang dari perjalanan jauh. Reflek siy!

Tapi setelah mengalami sendiri pengalaman menjadi orang yang ditanya, akhirnya pertanyaan itu memberatkan juga yah… Walaupun sebenarnya pertanyaan itu cuma basa-basi saja, namun sudah tertanam di benakku (dan mungkin sebagian besar orang di Indo juga) kalau ditanya seperti itu langsung buru-buru buka koper dan nyari sisa oleh-oleh yang bisa diberikan ke si penanya, alasannya, ‘nggak enak kalau nggak dikasih, karna udah ditanyain sih.’

Gara-gara pengalaman itu aku berusaha untuk nggak lagi-lagi reflek bertanya, ‘Mana oleh-olehnya?’ Takut karma! hahahahahaha….

Instead of nanya oleh-oleh, aku nanya, ‘Bagaimana perjalanannya?’, ‘Lancarkah penerbangannya?’, ‘Tempat wisata apa yang menarik disana?’ Yah semacam itulah. Pokoknya bukan lagi nanya oleh-oleh.๐Ÿ™‚

Ngomongin ‘ngarep oleh-oleh’, dulu pas aku masih kecil, yah mungkin SD menjelang SMP, aku sering banget ngarep oleh-oleh dari Tante (adiknya Bapak). Kalau beliau pulang dari dinas di luar kota aku langsung lari main ke rumahnya yang kebetulan hanya berjarak 200 meter dari rumahku, dan bisa menebak kan apa yang ada dipikiran anak kecil sepertiku, tidak lain dan tidak bukan aku ‘ngarep oleh-oleh’ hahahahahaha…๐Ÿ˜€ Kebangetan yah!

Aku siy nggak dengan polosnya meminta, cuma biasanya kalau aku dateng maka si Tante akan membagikan sedikit camilan khas atau pernak-pernik khas daerah yang baru beliau kunjungi. Si Tante tau kalo wajah ponakannya mupeng, pengen oleh-oleh hahahahahaha… Lucu yah, polos gitu, tapi kalo diinget-inget lagi saat-saat itu, rasanya malluuuuu banget hahahahahaha…

Eniwei, kayanya sekarang aku terlanjur kena karma. *lebay mode on hahahaha…*

Gimana enggak, setiap kali aku atau suami bepergian kami berdua selalu bingung dengan satu hal, bukan kegiatan acaranya, bukan tempat tujuannya, tapi satu hal saat kami berdua sudah sampai kembali ke rumah, tidak lain dan tidak bukan yaitu ‘oleh-oleh’. Sebenarnya keluargaku sama sekali nggak ada yang minta oleh-oleh, tapi ya kan nggak mungkin kita mudik dengan tangan kosong, betul kan?

Kalau keluarga kami masih menyenangkan, di sisi lain ada beberapa teman yang kerabatnya agak membuat mereka jengkel karna urusan oleh-oleh. Aku tahunyaย saat aku mo pulang dari Amrik dan mereka sedikit berkeluh kesah tentang excess-baggage dan oleh-oleh mereka.

Sebelum cerita tentang temenku, aku kasih gambaran dulu yah, kalau bepergian ke Amrik dari Indonesia dan sebaliknya, maka satu orang akan diberikan baggage allowance sebesar 100lb (pounds) yang setara dengan 46 kg. Ini harus ditaruh dalam 2 koper dengan berat yang masing-masingnya sama yaitu 23 kg. Jumlah ini cukup besar dibandingkan dengan baggage allowance saat bepergian ke Australia, ke Eropa, atau ke beberapa negara Asia lainnya, yang hanya diberikan satu koper dengan berat 23 kg untuk tiap orang.

Rasanya 23 kg itu besar kan?

Betul angka 23 kg itu besar, dan berarti koper yang untuk mengangkut barang kita juga besar kan?

Nah, pernah menghitung beratnya koper 30 inch dalam keadaan kosong nggak? Koper merk Samsonite misalnya, yang asli dan berbahan kain, biasanya berat kosongnya adalah 6 kg. Ada juga yang versi light-weight, tapi biasanya tetap saja bobotnya masih sekitar 4 sampai 5 kg. Kebayang dong, kalau angka 23 kg itu sebenarnya bukan 23 kg, tapi hanya antara 19 kg atau malah 17 kg saja. Cuma sedikit kan? (Tumpuk 15 baju jadi satu dan itu beratnya sudah jadi 10 kg)

Kasus pertama, temen Indo yang satu program. Di suatu pagi dua bulan sebelum kita pulang ke Indo, dia cerita kalo ada beberapa orang kerabat dan temannya yang awalnya nggak pernah BBM-an dengannya sama sekali, tiba-tiba menyapa dan menanyakan kabar. Setelah sedikit berbasa-basi ketauan kalau mereka ingin menitip barang untuk dibelikan di Amrik dan minta temanku untuk membawakannya. Tentu saja temanku jadi kesal, bukan kenapa yah tapi bayangkan deh, kami tinggal setahun di Amrik dan harus menge-pack ‘our one year life’ dalam dua koper saja dengan kuota terbatas. Nah lho, kalo dia dititipin sepatu, hand bag, atau gadget, kan tinggal dikit allowance yang tersisa. Jadi kata dia, ‘I say ย No-No, to friends and relatives who are not really close to me, and I only give souvenir to my best friend and my family.’

Beberapa hari kemudian temen Indo-ku cerita lagi, ceritanya semalam dia diBBM-in sama salah satu paman yang cukup dia kenal baik. Dalam hati, sebelum si Paman mengutarakan niatnya, dia pikir kalau si Paman mo nitip maka dia akan mengiyakan. Tapi ternyata dia berubah pikiran, karena titipannya si Paman agak nggak masuk akal kata dia. Cerita dia…

Temenku: Paman mo nitip apa?

Si Paman: Aku mo nitip ini lho, vitamin ‘ini’ (aku lupa namanya). Kalo beli di sono lebih murah harganya, aku dah liat di internet.

Temenku: Oo, vitamin toh… berapa biji? *sambil temenku browsing di internet nama vitaminnya, dan dia ngeliat di internet kalo botolnya berukuran sedang karena isinya 100 kapsul*

Si Paman: Kalo beli 30 gimana? Soalnya kalo tiga puluh harganya murah banget cuma 10 dollar per bijinya.

Temenku: *speacless, nunggu dua menitan untuk menghilangkan kagetnya*, sorry Paman, kayanya nggak bisa kalo 30, terlalu banyak. (for your information 10 botol vitamin/obat isi 100 kapsul beratnya bisa mencapai 5 kilo)

Si Paman: Ya udah, 20 aja deh… Itu harganya jadi 15 dollar per biji.

Temenku: Kayanya koperku sisannya nggak sebanyak itu.

Si Paman: 10 gimana?

Temenku: Aku liat koperku dulu ya Paman, nanti kalo ada sisa aku hubungi Paman lagi. (berusaha untuk memutuskan pembicaraan)

Aku yang diceritain ketawa ngakak, hahahahahahahahaha… Tega nian si Paman, nitip apa nitip…๐Ÿ˜€

Cerita yang kedua dari temenku juga, tapi beda orang. Temanku yang ini sedang sekolah di Amrik tapi lain program. Pas kita kebetulan bisa online, dia cerita kalo masalah oleh-oleh dan titipan itu bikin dia bete setengah mati. Ada yang dikasih oleh-oleh ini eh maunya yang itu, dan setelah dikasih malah ngomel-ngomel ke orang lain atau ke orang tuanya temenku. Atau ada yang suka nitip barang dan barangnya yah sama aja kaya temenku sebelumnya, jumlahnya ajaib. Kata dia solusinya setiap dia pulang ke Indo dia nggak ngasih tau kesiapa-siapa. Jadi kalau ada sodara yang tau kalau dia udah sampe di Indo dia ngasih oleh-oleh seadanya, kalau ada sodara yang nggak tau kalo dia lagi pulang ke Indo ya nggak dia kasih.

Cerita ketiga dari seorang Ibu yang tinggal deket dengan kotaku, *and she was a really nice lady*, setiap dia pulang ke Indo, maka dua koper bagasi dan koper carry on-nya isinya adalah oleh-oleh dan titipan sodara-sodaranya dan ponakan-ponakannya di Indo. ‘Lantas nggak bawa baju Bu?’ tanyaku. Jawabannya, ‘Yaitu yang bikin anakku ngomel-ngomel, soalnya nanti kalo aku sampe di Jakarta, pertama kali dari bandara aku minta dianterin beli baju. Lha wong aku nggak bawa baju sama sekali…’ *bengong mode on* Segitunya yah… Cinta banget si Ibu ini dengan sodara dan ponakannya, sampe nggak bawa barang-barang yang dia butuhin. Kayanya aku nggak bisa segitunya deh.๐Ÿ™‚

Nggak jauh beda dilematisnya dengan cerita-cerita diatas, aku kadang suka bingung masalah oleh-oleh. Kalau si Mas ke luar pulau atau ke luar negeri dia biasanya menyempatkan beli oleh-oleh, tapi dasarnya cowo kadang kurang perhatian kalau kami punya sodara ini dan itu yang juga sebaiknya diberi, ini atas saran Ibuku.ย Ibuku adalah anak ke tujuh dari 13 bersaudara, dan Bapakku adalah anak pertama dari lima bersaudara. ย Belum lagi, apalagi kalau Pakdhe-Budhe dam Om-Tante sudah punya anak-anak yang berkeluarga. Berarti jumlah penerima oleh-oleh bertambah, dan ini belum ditambah sodara dari pihak si Mas. Kalau saran Ibuku, paling tidak semuanya dikasih kenang-kenangan. *wajah sedih liat dompet dan liat sisa baggage allowance*

Setelah beberapa kali mengalami kerepotan yang sama, yaitu baggage allowance yang terbatas, maka kami mengerti kalau oleh-oleh itu bisa disiasati. Kalau sehabis bepergian dari negara-negara di Asia, maka oleh-oleh untuk sodara jauh kita cari di mangga dua sajjaah… Kenapa? Karena disana banyak yang jual gantungan kunci ‘I love Singapore’, ‘I love Bangkok’, dan ‘I love’ – ‘I love’ lainnya. Jadi instead of koper berat dengan oleh-oleh, koper si Mas bisa dimanfaatkan untuk membawa buku untuk kepentingan kerja yang dia beli disana.

Awalnya aku memang ngerasa nggak enakkan kalo ngasih barang yang kesannya pasaran gitu, tapi Bapakku bilang, ‘sometimes you have to put yourself first than other people, it reflects that you respect yourself.’ Bener juga, kenapa aku jadi mikir nggak enakkan, dan malah memaksa si Mas berkorban untuk nggak beli barang yang dia pinginin karena kopernya berat duluan gara-gara banyak oleh-oleh yang harus dia beli. Toh gantungan kunci, T-shirt, dan pernak-pernik yang dijual di negara itu dan yang dijual di Indo yah sama aja asalnya, dari China. So, what’s the difference?๐Ÿ™‚

Setelah si Mas, gantian aku yang berangkat ke Amrik. Serunya aku nggak cuma berangkat ke satu kota aja di Wausau, aku juga mampir ke Washington DC, Philly, New York, Hersey, Lancaster, Chicago, Madison, Minneapolis, Green Bay, dan San Fransisco (cuma nebeng transit pesawat aja hehehehehe…).ย Untuk menyiasati oleh-oleh, dari awal sampai di Amrik aku sudah mulai bikin list siapa aja yang akan aku kasih oleh-oleh, dan listnya ternyata sampai 45 orang lho! *pingsan*

Jadi biar nggak repot-repot pas deket-deket mo pulang, dari awal aku udah mulai ngumpulin oleh-oleh. Pas ke New York mampir ke Little Italy, di dekat situ ada satu blok penjual souvenir murah. Pas Thanksgiving, aku ngeborong lotionnya Bath and Body Works (yang so lovely itu) sampe 20 botol lebih, niat banget deh. Soalnya pas Thanksgiving dealnya kalau beli dua botol gratis empat free. Jadi totalnya dapet enam botol dengan harga dua botol. Lha gimana aku nggak kalap?! hahahahaha…

Kemudian pas lagi deket natal, waktu yang tepat buat ngeborong coklat. Selain itu aku juga menyebar-nyebarkan isu ke keluarga mentorku yang mau ngasih aku hadiah natal (walaupun aku nggak ngerayain), isu kalau aku mau gantungan kunci Wisconsin, coklat, dan beberapa hal lain yang bisa aku jadiin oleh-oleh, memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan niy! Hahahahaha…

Yang bikin aku tenang buat belanja dari jauh-jauh hari adalah adanya ketentuan pembeli boleh mengembalikan barang yang sudah terbeli dan belum dipakai apabila pembeli berubah pikiran. Jadi aku yah santai-santai aja kulakan coklat dan pernik-pernik. Karena pikirku kalau udah deket dengan tanggal pulang, aku bisa review lagi dan mengembalikan barang yang aku pikir terlalu berlebih. *big grin*

Untuk orang-orang terdekat, aku beli oleh-oleh yang memang aku sengaja tanya keinginan mereka apa. Dan kebetulan karna aku bergabung sebagai member di outlet-outlet, ini agak memudahkan aku karna aku bisa belanja barang yang keluarga terdekatku ingini dengan diskon yang kadang diberikan sebulan sekali oleh outlet tertentu. *I felt so blessed since I took retail management when I was in US, so I know when is the right time to shop* hihihihihihi…

Nah akhirnya sampai akhirnya empat bulan sebelum berangkat pulang. Aku mulai simulasi packing, dan hasilnya untuk oleh-oleh itu kalau dijadikan satu udah abis satu koper aja hahahaha… *sutreess* Udah gitu, sampai akhirnya denger cerita temen yang nomer dua (yang di atas), gimana kalo ada yang iri-irian. Waduhh.. makin sutreess lah aku saat itu, nggak mo pulang aja rasanya… hahahahaha…

Roommate-ku yang anak Amrik asli bingung pas ngeliat aku punya banyak oleh-oleh. Dia heran karna di Amrik biasanya kalau memberikan oleh-oleh terbatas pada keluarga inti saja. Tidak yang lainnya. Pas aku jelasin kalo aku akan ngasih sodara-sodara dari ortuku juga, dia nanya, ‘What for? Are they all so close to you?’

Aku jawab, ‘Yes..”

Dia nanya lagi, ‘All of them?’

Dalam hati, ‘Nggak semuanya juga siy…’

Karna koper membengkak sedangkan tabungan menipis, akhirnya aku bener-bener review lagi listnya dan menyusun taktik. Untuk sodaranya Bapak dan Ibu, mertua, dan mertuanya kakak yang semuanya berdomisili di Malang aku undang untuk makan malem bareng di rumah ortu. Kemudian pas acara makan malem, salah satu suguhannya coklat yang aku borong itu. Daripada ngasih satu bungkus (isi setengah kilo) kebayang kalo kalau 45 orang di list itu masing-masing dikasih satu bungkus, oohhh… Nooo… Kan kalo disuguhin rame-rame paling aku butuh tiga atau empat bungkus aja.๐Ÿ™‚

Giliran ngasih oleh-oleh, untuk mencegah kekurang-puasan penerima oleh-oleh, aku dapet ide dari temenku yang nomer satu. Kata dia, dia punya Tante yang tinggal di luar negeri. Setiap pulang kampung, dia menyediakan banyak printilan kecil yang dia bungkus lalu dimasukkan ke dalam tas besar. Nanti saat pertemuan keluarga dia bawa tas besarnya itu kemudian masing-masing orang mengambil satu bungkus dari tas tersebut tanpa boleh melihat. Apa yang diambil maka jadi milik penerima oleh-oleh, dan nggak boleh protes, kan oleh-olehnya dipilih sendiri! Hehehehehe…๐Ÿ˜›

Ide yang bagus kan?

Dari ide ini, aku modifikasi sedikit karna aku masih muda, dan banyak kerabat yang umurnya jauh lebih senior dari aku. Jadi untuk menghormati mereka, aku bikin bingkisannya semenarik mungkin. Aku masukkan dalam kantong kertas daur ulang bermotif (yang aku pesan di Jogja pas aku masih di Amrik), dan tidak lupa dikasih tissue paper *bukan yang buat wajah atau di toilet itu yah hehehehehe…* jadi kelihatan cantik. Karna aku nggak tau dimana tempat buat beli tissue paper di Jakarta, jadi aku beli tissue paper di Walmart. Pas sampe ke Jakarta semua barang yang aku butuhin buat bagi-bagi oleh-oleh sudah siap.

bingkisan oleh-olehku tampilannya mirip seperti yang digambar hanya saja kantong bingkisanku dari kertas daur ulang yang bermotif

Sebelum pulang setelah acara makan malem bareng, yang kebetulan dibarengin juga dengan merayakan ultahnya Bapak yang beda beberapa hari sebelum kedatanganku, aku meminta sodara-sodara yang datang malam itu untuk mengambil souvenir a.k.a. oleh-oleh yang sudah aku bungkus. Sodara-sodaraku bisa memilih sendiri dari keranjang besar yang penuh berisi bungkusan, karena aku membagikannya tepat sebelum pulang, maka nggak ada yang tau apa yang mereka dapatkan sampai mereka tiba dirumah dan membuka bungkusannya. Jadi nggak bisa dibandingkan dengan yang lain, dan meminimalisir rasa iri atau kecewa yang mungkin timbul. Setelah prosesi oleh-oleh berjalan lancar rasanya seneng dan plong, hilang satu beban hahahahahaha… *lebay*

Oiya, kalau ada yang penasaran berapa koper yang aku bawa saat pulang ke Indo dari Amrik, aku bawa dua koper untuk ditaruh di bagasi, yang terbesar 30 inch isinya pas 23kg, yang 27 inch terpaksa lebih berat karna aku pingin membawa beberapa buku kuliah jadi beratnya mencapai 27 kg. Untuk carry on, aku punya koper 21 inch yang isinya *jangan kaget yah!* 25 kg hehehehehehe… *I know, I know…* isinya macem-macem mulai dari buku, oleh-oleh, dan baju. Koper ini sempet dibuka oleh petugas imigrasi di Amrik karena diduga ada barang yang mencurigakan, yah aku bilang aja, ‘silahkan dibuka, tapi nanti tolong tutupin yah…’ Soalnya pas aku packing koper ini aku butuh bantuan dua orang untuk neken koper biar zipper-nya bisa ditutup hahahahaha…

Selain koper kecil, aku juga bawa backpack yang bikin sakit punggung karna bawa lappy dan netbook, dan satu hand bag untuk alat crochet-ku, maksudnya biar nggak mati gaya selama berjam-jam dipesawat. Akhirnya siy selama penerbangan panjang dengan tiga kali transit, dan totally menghabiskan waktu lebih dari 24 jam di pesawat, aku cuma berhasil bikin satu scarf! *Sebagian besar waktunya dipake buat marathon nonton serial di pesawat siy hehehehehe…*

Yah jadilah ini post panjang mengenai oleh-oleh, ribet, tapi seneng kalau ada nerima, dan kadang kecewa kalau yang nerima malah nggak suka sama oleh-olehnya. Serba salah siy, tapi aku akhirnya cuek aja, kalo oleh-oleh sudah berpindah tangan maka aku nggak pingin tau reaksinya, kalau senang sukur, kalau nggak ya nggak papa. Intinya don’t sweat small things like ‘oleh-oleh’.๐Ÿ˜‰

49 thoughts on “Balada Oleh-Oleh Kedua

  1. Mbak, dari judulnya saya pikir Mbak mau ke tempat yang bernama Dua, lho…๐Ÿ˜€

    Kalau yang dimaksud adalah “kedua” seperti “ke-2”, “Ke” dan “Dua”-nya disambung.:mrgreen:

    • hahahahaha… Thanks Asop!

      Karna semaleman nulisnya sambil ngantuk-ngantuk jadi salah nulis deh *aleessaannn hahahaha* sukur ada kamu yang ngingetin. Thanks yah!๐Ÿ˜‰

  2. Yuhuuuuuuu, jadi juga nih post-nya. Berarti, totally, “Balada Oleh-oleh” ada 3 ya Chit… Still amazed judulnya bisa kembaran (lebayyy).

    Btw, bagus juga ya ide-ide di atas. Aku suka sama ide beli macam-macam pilihan souvenir dan biar mereka yg pilih sendiri. Jadinya ga iri-irian. Dan lebih mantep lagi ya modifikasi kamu. Dibungkus! Jadi kan mereka protesnya di rumah, ga di depan kita. Ahahahhaa.Jenius!

    • Iya-yah, hahahahaha… *aku juga nggak nyadar lho Emy* Kemaren tuh udah mo aku link balik tulisanmu, tapi belum sempet karna udah kemaleman, ngantuk banget. Nanti agak siang aku link balik yah! *sekalian ijin niy*๐Ÿ˜‰

      Betul, kadang kalo kita mo kasih oleh-oleh suka takut-takut, karna takut nggak memuaskan yang dikasih. Tapi kalo gitu kan nggak perlu cemas lagi, soalnya kalo nggak puas nggak akan keliatan ma kita hihihihihi…

  3. napa ya aku baca sampai selesai tulisan panjang ini xixixixi

    trikmu itu akan ku praktekkan.
    jangankan yg dari luar
    di dalam negeri pun begitu kok.
    pernah mengalami over weight di Polonia Medan,
    bayar extra smp 100rb , itu krn ada yg kenal.
    adoh nyesek dah
    abis tu kapok!
    gak ada lagi tuh oleh2
    cuma kasih adek kaka thok!
    sekarang ada ponakan + ipar.
    gak ngoleh2i juga
    paling bawa makanan ya dimakan bareng.
    udah, ga ada lagi barang2
    berat!!! berat mbawanya berat mbayarnya hiihihi

    • Betul-betul mending beli makanan abis itu dimakan rame-rame lebih enak yah, lebih praktis…๐Ÿ™‚

      Biar nggak nyesek Nique, ada temenku yang lebih parah tuh. Dia ngebela-belain bawa oleh-oleh sampai-sampai musti bayar kelebihan bagasinya lebih dari sejuta *lebih mahal daripada harga oleh-olehnya*, temenku bete banget…๐Ÿ™‚

  4. Aku pribadi ga suka ngasih oleh2, ya bikin berat, selain jg nguras kntong *pelit* hahaha๐Ÿ˜€
    Yg dibawain special kluarga inti doang. trus pling makanan bt dimakan bareng. nyokap yg suka ga enak sama tetangga n kluarga lain. aku sih cuek aja, klo ditanyain “mana oleh2nya?” aku jawab “itu baju kotor banyak”๐Ÿ˜€ sadis yeee๐Ÿ˜›
    Pernah aku beliin coklat khusus buat diabetes bt nyokap yg kebetulan guru esde, besoknya aku tanya mana coklatnya, dia bilang “udah abis tadi kan dibawa ke sekolah, dibagi ma guru2 lain, kan ga enak ga dikasih apa2” gdubrak!!

    • Hihihihihi… ternyata ibu-ibu sama aja yah… Masih ‘so Indonesia sekali’ *ini istilah temen-temen di sini, buat ngegambarin kalo dalam situasi tertentu kita orang Indo masih ngerasa ‘nggak enakkan’* hihihihihi…๐Ÿ˜€

  5. aku dulu paling suka kalo jalan-jalan trus pulang bawa oleh-oleh. Waktu masih SD pertama kali ke Bali justru aku sibuk beli-beli oleh2 buat sodara n buat aku sendiri malah gak beli apa-apa, cuma kaos sama celana sepasang itupun gara-gara kepleset di Tanah lot n baju jadi basah kuyup hehehe…Kesini-sininya oleh-oleh itu kadang terasa memberatkan, sebab kalo gak bawa oleh-oleh tuh suka dibilang sombong lah gak perhatian lah..padahal selain berat kan juga oleh-oleh belinya pake duit. Kalo pas duitnya lagi bejibun sih dengan senang hati banget eike beliin oleh-oleh. Tapi kalo duitnya udah mpot-mpotan buat ngongkos liburannya gimana buat beli oleh-oleh yah? hehe..tapi yah gimana lagi ikhlasin aja lah… Kalo dititipin oleh-oleh, wah keluarga gw nomer satu deh yang gitu2. Pernah nyokap pas udah ngantri mau cek-in tante nyusul ke bandara bawain oleh-oleh…kelebihan 20kilo OMG! Makanya pas giliran akunya yang mudik gak ngasih tau kapan mau pulang. Tiba-tiba bilang tuh pas besoknya udah mau jalan. Jadi terbebaslah dari kelebihan berat bagasi hehehe…

    • hihihihi… ternyata sama yah… memantapkan hati untuk nggak mau terlalu repot dengan oleh-oleh itu mudah tapi sulit, ada sedikit rasa nggak enak yang musti dikesampingin.๐Ÿ™‚

      Tapi hebat banget deh kalo Ibumu mau dititipin oleh-oleh 20kg, selama kelebihan bagasinya dibayarin siy nggak papa hihihihihi…๐Ÿ˜€

  6. wihihihihi .. iya nih, entah itu budaya Indonesia saja atau emang di mana-mana ada semacam “tanggung jawab” moral bagi orang yang suka bepergian untuk bawa oleh-oleh, ya …

    Bulan lalu juga, kakak saya yang baru pulang tugas dari Lebanon sempet kebingungan minta ampun. Keluarga besar pasti udah ngerengek-rengek minta oleh-oleh sedangkan barang bawaannya kan terbatas (istilahnya baggage allowance, ya? hehehe)

    Alhasil, setiap orang dikasih tiga buah cokelat sama tiga buah tiin, heheheh๐Ÿ˜€

    • Wah istilah ‘tanggung jawab’ moral itu rasanya pas banget buat orang yang baru pulang dari bepergian.๐Ÿ™‚
      Enak tuh masih kebagian coklat dan tiin.๐Ÿ™‚

  7. hhwaaa…..oleh2nya panjang bangets Chita….๐Ÿ˜€
    aku juga dulu wktu msh kecil2 selalu ngarep dibawakan oleh2 ama sodara…
    btw….kalo oleh2nya bkin ngeberatin segalanya๐Ÿ˜€ kyknya aku gag dah….
    #pelitya

    • Hahahaha… iya donk sekalian panjang, kan nulisnya cuma seminggu sekali hahahahaha…

      Sama dong, pas aku masih kecil, kalo ada yang dateng dari berpergian pasti aku udah siap-siap ngarep nerima oleh-oleh walaupun belum tentu dikasih hihihihihi…

  8. jadi inget pas pulang indo th 2009 kemaren. bawa 5 koper gede. 80% isinya barang orang lain semua. huahahaha.
    yah kalo kita masih bisa bawa sih gpp ya kita bawain. apalagi kalo emang itu sodara atau temen baik.
    tapi paling males kalo yang jarang kontek, tiba2 mau nitip, trus berat pula…๐Ÿ˜›

    • betul-betul, aku setuju. Kalo ada yang jarang kontak tiba-tiba kontak pas kita mo pergi karna mo nitip ugghh… aku paling males banget deh untuk nge-iya-in.๐Ÿ™‚

  9. Ribet amat yak klo punya keluarga besar ya Chit?
    Klo oleh-oleh, biasanya aku utk tetangga kiri-kanan-depan, adik, siapa lagi ya? Itu doang loh. Karena aku dan suami juga merantau, tapi udah menetap disini.
    Otomatis, keluarga besar adanya di kampung. hehehe…

    Aku lebih suka ide, pulang gak bilang-bilang. Hahaha…
    Jadi pas ditanyain mana oleh-oleh, tinggal bilang: udah habis…#licik

    Atau beli souvenir mungil dlm jumlah yang banyak utk yang gak dekat, sperti gantungan kunci itu.

    Aku suka cerita oleh-olehmu ini!!!
    Jadi ngeh gimana bawa oleh2 dari luar negeri yang ternyata ribet amir… ^_^

    • Hihihihi… memang agak ribet siy, apalagi kalo masih sering ngerasa nggak enakkan kalo nggak bawa. Walaupun sekarang banyak sepupuku yang pulang jalan-jalan dari luar negeri mereka udah nggak bawa oleh-oleh buat keluarga besar. Aku maunya juga gitu, cuma kadang Ibuku agak kurang sreg dengan ide itu hehehehehe…

      Aku pas di Amrik maunya juga bawa gantungan kunci, eh lha kok ternyata gantungan kunci mahal juga, 5 dollar. Jadi nggak kuat dompetku kalo semuanya dikasih gantungan kunci hahahaha…๐Ÿ™‚

  10. aku juga dulu gitu Chit, soal oleholeh inisuka bikin pusing kepala…
    si A dikasih ngga enak kalo si B ngga dikasih, akhirnya malah pusing mikirin oleholeh bukan senengseneng jalanjalan
    sekarang sih seringnya aku males belibeli oleholeh, bikin ngga fokus liburannya, dan yang pasti diemdiem aja kalo mau liburan, jd kan ngga ada yang minta oleholeh *pelit*๐Ÿ˜›

  11. chitaaaa.. kenapa ngga bilang2 kalo tulisannya panjang sekaleee? hihihi aku sampe nggak sempet tarik napas panjang nih.. untung aja berhasil baca sampai selesai.. *fiuh

    kebayang gimana mumetnya mikirin si oleh2 ini ya, jangankan yang dari luar negeri.. yang cuma 10 jam naik mobil aja belum berangkat udah pusing juga mikirin mau bawa oleh2 apa nanti pas pulang.. hihihi.. apalagi yang dari negara lain..

    eh tapi bener ya chit, barang2 buatan Cina itu merajalela ke mana2.. hihihi.. kemaren baca tweetnya adam sandler, katanya 3 kata yg paling banyak dipakai di dunia bukan I LOVE YOU, melainkan MADE IN CHINA. hahaha.. emang hebat negara Cina itu!

    nice sharing, chita. aku seneng nih dapet tips n tricks oleh2nya..

    ditunggu balada oleh2 ketiga-nya ya..

    • hahahaha… Nova, kan aku nulisnya cuma seminggu sekali, jadi sekalian yang panjang hehehehehehe….

      Bener tuh, semua-semuanya di Amrik tuh kayanya udah didatengin dari China aja. Sampe bingung kalo ada yang nitip oleh-oleh buatan Amrik, karna sulit nyarinya, jadi akhirnya aku bawain coklat.๐Ÿ™‚

      Wah, hebat niy ada netbook buatan Indonesia. Merknya apa Rina?

  12. Aku sih nggak pernah minta yang namanya oleh-oleh. Karena tahulah repotnya mencari oleh-oleh dan membawa barang-barang itu, apalagi kalau barangnya susah dicarinya, hmmm. Waktu malah jadi habis nyariin oleh-oleh itu. Dan kalau dibawain oleh-oleh aku malah merasa nggak enak sendiri lho, hmmm…

    Dan memang paling sebal kalau ada orang yang nggak begitu dekat, trus tiba-tiba sok akrab demi minta dibawain titipan barang. Mana kalau titipannya berat atau nggak masuk diakal lagi, hahaha…

    • Betuull… seringnya kalo dikasih oleh-oleh aku malah jadi bingung, bingung nyari barang balesannya buat yang ngasih. *Indonesia sekali* hahahaha…

  13. makasih Mbak, idenya bisa dicontek pas balik Indonesia nanti๐Ÿ™‚
    belum kebayang gimana ngepak barang 4 orang plus oleh-oleh T.T
    beneran deh bikin males pulang kalau yang ditanya pertama oleh-oleh, bukan gimana kabar dan perjalanannya (mana besok bawa 2 balita)

    • Sukurlah kalau beberapa ideku berguna.
      Hmm, perjalanan dengan dua balita lebih menantang niy daripada oleh-oleh.๐Ÿ™‚
      Mudah-mudahan nggak banyak transitnya yah, jadi nggak terlalu repot๐Ÿ˜‰

    • hihihihi… kalo aku pikir-pikir itu agak ambisius Mbak, agak nyesel juga siy, karna banyak barangku sendiri yang akhirnya musti dibuang, ngalah ma oleh-oleh hehehe…

  14. Chita idenya bagus!! Terima kasiiihhh๐Ÿ™‚

    Oia chit, sebelom aku pindah kesini, aku kan di singapore. Nah singapore itu kan MAHA DEKAT sama jakarta, jadi aku sering pulang kampung iseng. Setaun bisa 5x loh. Dan kamu bayangin, temen aku ada yg masih nagih oleh2!!! Pertama, kedua, ketiga masih oke… Abis itu, aku juga udah keabisan ide mau ngasih apaan. Toh barang2 di singapore banyak yg masuk jakarta juga kan???

    • Yeaaa… masa ada yang jelas-jelas minta siy?
      Hahaha… iya juga yah, kalo dari Singapore mah barangnya betti (beda-ttipis) ma yang di Jakarta. Pengalamanku dan suami, kalo perginya cuma ke Singapore, belanja oleh-olehnya kita di mangga dua hahahaha…๐Ÿ˜€

  15. Aku merasa tersindir sama postingan ini, soalnya aku tipe orang cuek yang ga pernah mikirin oleh2 hahaha… ga pernah beli juga. Kadang kalo lagi bagus mood nya suka beli juga sih, di bandara hahaha….

    • Milaaa… aku ngiri banget ma kamu, gimana caranya kok bisa cuek begitu? Aku tuh musti melatih cuek kaya kamu deh, daripada ngorbanin dompet sendiri.๐Ÿ˜ฆ

    • Hihihi… aku juga maunya begitu Mbak, tapi aku memang musti melatih dan memantapkan perasaan untuk itu deh. Biar nggak ngerasa bersalah kalo nggak bawa oleh-oleh.๐Ÿ™‚

  16. Selain makan bagasi urusan oleh2 ini jg makan biaya dan waktu. Tau lah ya orang Indonesia kalo denger ada yang mau pergi basa-basinya pasti “oleh-oleh ya”, padahal perginya bisnis trip atau melancong yg cuma satu dua hari, gara2 urusan oleh2 waktunya abis buat cari ini itu. Belon lagi kalo ada yg nitip ini itu…repoooot.

    Btw ngerasain juga gak dititipin orang segudang setiap kali mudik ke Indo? Mungkin di aussies barang2 Indo byk ya, tapi pengalaman tinggal di Jerman sama di sini berita ada yang mau pulkam tuh hot news banget. Langsung diburu dan dikasih list titipan. Kadang sih niatnya cuma nitip sedikit tapi trus tau2 yang dateng satu box gede karena keluarga si temen pengen nambahin ini atau itu atau anu. Jadinya banyak kejadian tuh pulang kampung gak bilang2. Takut dititipin. Padahal kan kita sendiri pengen bawa banyak barang dari Indonesia

  17. Pingback: oleh-oleh « punyanya rika

  18. hahahaahaha… sempet siy ada yang mo nitip. Apalagi kan kalo dari Amrik tuh kesannya jauh dari Indo. Tapi sukurnya, temen yang mo nitip paham sekali kalo aku juga mo bawa banyak barang, jadi ma temenku dikirim via pos. Seneng deh pas tau nggak jadi dititipin.

    Mungkin karna di Jerman banyak mahasiswa Indo yang tempat tinggalnya deketan kali yah, jadi kalo ada yang mo pulang pada suka nitip. Pas di Amrik, pas aku mo pulang selain temen nggak jadi nitip, beberapa temen lain pada mo pulang kampung juga, jadi koper amaaan hahahahaha…

    Tapi emang bener, titipan itu malah bikin serba salah, kalo dibawa berarti kita bakal nggak bisa bawa barang kita, tapi kalo nggak dibawa nggak enak ama yang nitip. Mending kalo pulang nggak ngomong-ngomong deh hehehehehe…๐Ÿ™‚

    • hihihihi… Mbak Ely, bisa mind reading niy… Nih lagi konsen berat untuk update blog Mbak. Kuatnya sekarang cuma seminggu sekali (plus telat-telat) hahahaha…๐Ÿ˜€

  19. hahaha, org indo dimana2 sama aja….ortuku kemaren datang ke Eropa bukannya jalan-jalan liat tempat menarik malah sibuk belanja oleh-oleh. Aku blg rugi amat waktunya cuma untuk belanja.

  20. OMG orang endonesiaaaaaa, hahaha.

    aku pun sama. gak asal nitip kecuali emang kepengen banget dan karena di Indonesia emg barang’e gak ada, misal: tas Cath Kidston… I’m still nabung for it, hehe…mo nitip ke sodara yg di London, untung2 bisa dikasih hratis๐Ÿ˜› *lah ujung2e penggemar gratisan*
    .
    dan kalo ditawarin oleh2 pun, aku jg mintanya simpel : tempelan kulkas dari daerah setempat. nah thats why, kalo ada yg ke Oz atau Sin Cia Poh, aku dijamin gak bakalan minta oleh2 karena udah punya tempelan kulkas darisana, hihihi. pokoknya, kalo aku udah punya yg dr negara tertentu, ya udah cukup punya 1 aja. kalo ada lain teman atau sodara yg pergi kesana, aku ga minta lagi.

    cukup liat oleh2 berupa foto2nya ajaaaaa, hehehe.

  21. Mbak mau tanya dunk mangga duanya dimana nya yah nyari gantungan kunci singapore, malaysia sama thailand. Aku udah muter2 2x gak nemu-nemu mbak. Dimananya (ITC, Pasar Pagi, WTC atau Mangga Dua Square), semuanya udah aku telusurin gak nemu juga, hehe. Kalo kaosnya sih banyak, tapi aku carinya gantungannya mbak, hehe. Aku tungvgu bnaget loch mbak jawabannya soalnya aku perlu banget. Thanks yaaa, hehe

  22. Hallo…Kalo ada yang suka dengan tas original cath kidston London, please visit my FB @ kecik mungik for ready stock. Thanks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s