Gelisah, Galau, dan Dilema

Mumpung barusan update post sebelumnya, dan masih buka halaman wordpress, sekalian aku posting aja. Ceritanya kali ini aku ingin berbagi kegelisahan, kegalauan, dan dilemaku. Sebenernya bukan hal yang penting gimana sih, cuma siapa tau dengan diceritakan di blog perasaan jadi agak plong๐Ÿ™‚

*triintingg… drama queen mode on*

Gelisah

Pertama, kenapa yah tax return-ku belum keluar? *lha emang dikira tukang pajaknya baca post ini, hehehehehe…*

Seperti yang aku beberapa kali cerita di post sebelumnya kalau selama di Aussie aku menyempatkan diri untuk menambang dolar dan setiap minggu gajiku dipotong pajak, kira-kira sepuluh persen. Besar juga yah? Tapi enaknya adalah di setiap pergantian tahun finansial (di sini dan di beberapa negara lainnya) setiap individu pembayar pajak penghasilan berhak mengklaim return-tax (pajak kembali) mereka. Besarnya pajak yang dikembalikan oleh negara akan dilihat dari pemasukan total dalam setahun, harta, hutang, jumlah keluarga yang ditanggung, dan beberapa faktor lainnya yang dimiliki tiap individu pembayar pajak penghasilan tersebut. Itung-itung kaya menabung tiap gajian, dan bisa diambil setahun sekali.๐Ÿ˜‰

Tax return di Australia bisa diklaim pada bulan Juli sampai Oktober setiap tahunnya. Menurut pengalaman teman-teman di sini, proses tax return cukup cepat, hanya dua sampai tiga minggu setelah memasukkan dokumen yang dibutuhkan. Kecuali punyaku, dokumenku sudah masuk sekitar sebulan yang lalu lebih dan sampai sekarang belum keluar juga uangnya. Maannaa uang saya Pak Pajak??

Sebenernya ada pilihan bagi orang-orang sedang kesulitan keuangan meminta kantor pajak untuk memprioritaskan proses dokumen mereka, jadi tax return mereka bisa keluar lebih cepat. Sempet sih kepikiran mo minta dipercepat, tapi sukur alhamdullillah aku sedang nggak kesulitan keuangan, jadi kalo mo minta proses tax returnku dipercepat berarti harus bo’onk dong… Ya sudah saya sabar menunggu, tapi kalo bisa dicepetin, tolong cepetin dong Pak… Biar tabungan saya keliatan agak nambah gitu loh Pak…๐Ÿ™‚

Galau

Yang kedua aku galau tentang pingin beli *kalo udah terima kembalian pajak* DLSR yang lebih ciamik daripada punya si Mas, atau beli lensa untuk dipakai di kameranya si Mas aja… DLSR si Mas masih versi standar, versi paling dasar keluaran pabrik kamera Jepang. Kalau dilihat dari hasil fotonya si Mas, hasilnya cukup memuaskan sih, tapi kalo giliran aku yang pake hasilnya nggak se-oke yang aku pinginin ya? *ini kamera yang salah, apa orangnya?? Hahahaha…๐Ÿ˜€ * Alasannya cukup kuat untuk beli kamera yang baru kan? Kalo kata si Mas alasanku cukup kuat, dengan catatan ke diri sendiri kayanya si Mas yang sebenernya pingin pake kamera baru nantinya.

Atau kalo nggak beli kamera, aku beli mixer aja kali yah? Mixer yang aku taksir awalnya adalah mixer merk Breville, di Target (nama departement store) mixer ini beberapa kali dijual dengan promosi paket produk (mixer original dan ice cream) yang harganya cukup menggoda, apalagi abis liat posting ice cram vanilla-nya Ridha. Tappiii… konsumsi watt-nya agak boros 700watt bow, sekali gueeerr bisa-bisa tagihan listrik ikutan dueeer… hehehehe…ย *itungan kalo tinggal di Indo*. Ada juga merk yang bikin ngiler sampai kebawa mimpi, KitchenAid. Mixer ini canggih banget karna konsumsi watt-nya cuma 250, tapi harganya nggilani banget, lewat deh kamera DSLR.๐Ÿ˜ฆ

*Jangan-jangan karna sibuk berbingung-bingung ria pas uangnya belum ada, nanti pas uangnya dateng malah nggak beli apa-apa hahahahaha…๐Ÿ˜€ *

Dilema

Yang ketiga, aku tuh dilema pingin beli gendongan bayi yang lagi sale di Target. Gambarnya ada di bawah.

Kalo di Indo kayanya harganya kan mahal banget tuh, tapi di sini pas lagi sale harganya mengGODA sekali. Tapiii yang bikin dilema adalah ada kalimat kalo belum hamil at least tujuh bulan umur kehamilan nggak boleh beli peralatan bayi. Iiihhh… siapa sih yang bikin kalimat ini??!!ย >.< *bete*

Sebenernya pingin beli, pas kemarin liat barang ini di Target, tapi males banget kan kalo pulang ke Indo dan ada yang komen, ‘Hamil juga belum tapi udah belanja peralatan bayi’.

Enaknya tetep beli nggak yah? Maklum nih di sini peralatan bayi kayanya lebih murah *dengan berbekal keminiman info harga barang di Indo hehehehe… :D* Si Mas sih bilangnya, ‘Ya beli aja’, *setelah ngedengerin aku ngomel-ngomel tentang kalimat ‘tujuh bulan hamil dan belanja’*, tambah si Mas dengan syarat, ‘Tapi jangan beli stroller aja yah’

Aaah… Dilemaa aku, beli nggak ya…

37 thoughts on “Gelisah, Galau, dan Dilema

  1. Mdh2an tax return-nya segera keluar yaaahhh! Amin!
    Inget, rejeki gak kemana kok ;p

    Dulu berbagai gendongan yang dapet kado dan beli sendiri, ternyata hanya satu yang hemat dan praktis dibawa, namanya hanamuguri. I love it much! *gugling yak*

  2. Hayoooo beli apa nggak….
    Kalo saya sih suka beli pernak-pernik bayi walau belum nikah apalagi punya anak, seperti sabun, shampoo, tissue basah, cologne, dll untuk dipakai sendiri!!!
    Untuk invest buat calon anak sih beli2 buku aja ^^โ€ž
    Semoga cepet dapet momongan yaaaa….

    • Aamiin… Thanks buat doanya.
      Ngumpulin buku-buku udah, mumpung banyak buku bahasa Inggris yang murah. Di Indo kan mahal tuh hihihihi…๐Ÿ˜€ Nanti di Indo tinggal beli buku anak-anak yang berbahasa Indo dan berbahasa Jawa *mudah-mudahan ada…*๐Ÿ™‚

  3. ya ampun chit saran gue beli kamera sekalian mixer, nanti jangan lupa beli camera straps dagangan gue ya HAHAHAHAH *numpang promosi di blog orang* *ditendang ke jurang*๐Ÿ™„

  4. Enak jg ya.. Pajak udh kayak nabung gtu.. Moga2 cpt cair duitnya hehehe.. Btw buat gendongan bayi beli aja chit.. Itung2 invest, hehe.. Dari udh beli gtu kan siapa tau jadi hamil beneran hehe.. Dulu aku jg gtu.. Tp bukan beli gendongan, tp clodi alias pampers kkain itu loh.. Ga jelas buat siapa.. Beli aja gtu.. Padahal aya ( anakku yg pertama) udh gede.. Ga pake pampers lagi, jd tuh pampers aku suka aja, beli.. Disimpen.. Sampe lupa kalau punya clodi hehe.. Eh.. Ga taunya hamil anak kedua.. Jadi kepake deh tuh clodi.. Msh bagus, krn blm dibuka bungkusannya hehe, aku baru beli gendongan yg modelnya mirip2 kyk gbr diatas, merk mothercare.. Harganya emang bikin mata ajib ya.. Fiuh.. Mumpung disana lg murah.. Beli aja.. Hahahaha…

  5. kalo disini tax returnnya awal tahun. sekitar maret gitu…

    ah kalo kita gak pernah menganut beli perlengkapan bayi harus setelah 7 bulan hamil lho… in fact dulu sebelum married juga udah beli baju bayi. huahaha niat ya. bajunya masih gua simpen tuh sampe sekarang…๐Ÿ˜€

  6. Mudah-mudahan tax return-nya cepet keluar ya Chit๐Ÿ˜€ Disini sih aku kurang yakin deh ada tax return atau enggak. Kayaknya ada yang pernah omong ada tapi aku gak yakin gitu, hahaha๐Ÿ˜€ Maklum, sebelum ini kan duit beasiswa aja jadi ga pake tax-tax-an๐Ÿ˜› . Cuma yang jelas ada adalah yang namanya toeslag yang mana ini duit dari pemerintah untuk membantu penduduknya bayar sewa rumah atau asuransi kesehatan๐Ÿ˜€ Ya tentunya ada persyaratan pendapatan, tanggungan, dll-nya gitu sih ya, hehehe๐Ÿ™‚

    Btw, itu gila peralatan masak mahal amat gitu, huahaha๐Ÿ˜† .

    • Di sini juga ada tuh bantuan dari negara untuk warga negara Aussie dan permanent resident Aussie, aku denger dari yang nerima beasiswa dengan funding pemerintah Aussie juga dapet (biasanya berupa bantuan untuk biaya childcare). Di sana dapet juga pastinya yah…

      Iya nih, mahal tapi kan investasi juga Ko hahahaha…๐Ÿ˜€ *padahal masak cuma seminggu sekali*

      Eh aku udah nonton TAR yang di Surabaya, too bad Amy and Dan *Am I right?* had to leave…๐Ÿ˜ฆ Bete juga tuh sama cewe Indo yang ditanyain dan bilang, ‘Nggak ada pusat informasi di Indo’ Ehh… anak SD aja tau kalo nyari sesuatu bisa lewat 108 atau yellow pages, kemane ajee Mbak!! *eh kok jadi esmossi begini yah hehehehe…*

  7. *Jangan-jangan karna sibuk berbingung-bingung ria pas uangnya belum ada, nanti pas uangnya dateng malah nggak beli apa-apa hahahahahaโ€ฆ

    biasanya emg kejadiannya kyk gt mvak.. uang habis gak jelas kmn.. mending dibeliin brg gede.. atau gak lsg ditabung gt ya.. hehe

    • hahahaha… bisa jadi. Soalnya pas terima duitnya malah targetnya meleeeebaaaarrr… hahahaha…๐Ÿ˜€
      Mo beli barang gede susah bawanya nanti kalo balik ke Indo. Jadi apa mending beli barang kecil yang banyak yah? hahahaha….

  8. oooh kitchen aid… gw juga pengen Chita.. huhuhuhuhu… tapi selalu dicuekin loh sama si bubu tiap kali gw minta itu *yalokiremureeee?*๐Ÿ˜›

    semoga tax refundnya cepet keluar ya, jadi bisa belanja2..๐Ÿ˜€

    • Iya mahal banget untuk sebuah mixer. Kalo suamiku sih bilangnya, ‘kalo mau beli aja…’ Tapi masalahnya kalo digituin akunya malah ragu-ragu buat beli hahahaha…๐Ÿ˜€
      Nggak tau deh jadi beli apa nggak hehehehehe…๐Ÿ˜€

      Thanks buat doanya, Be๐Ÿ™‚

  9. salam kenal,smg udah kenal ;p
    ikut nimbrung ahhh, klo masi lama di aussi bli aj hehe tp klo tinggal bentar,ya mborong d jkt aj. klo prlengkapan bayi ga tll mahal jg kok, klo gendongan sih (kbetulan byk dpt kado gendongan spt itu n ga mungkin kepake smua hihi).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s